Muqaddimah

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, Pemurahnya DIA dengan izinNya mempunyai kesempatan untuk menulis pada masanya. Namun, komitmen sebagai pelajar Year 10 mungkin menyebabkan keperluan meluangkan masa untuk pelajaran lebih utama buat seketika. Afwan andai jarang menulis. Moga bermanfaat apa yang ada :)

Sunday, 19 December 2010

SURATAN KALI INI



"Alamak.. Terlajak jalan la pulak.. Tu la.. Sekolah besar sangat.."

Rungut saya sendiri tatkala selesai sahaja menghantar register lesson ke reception, sepatutnya saya kembali ke kelas bahasa german kembali, namun dek tenggelam oleh lamunan, saya terlajak hingga ke tempat yang sepatutnya. Terpaksalah saya berpatah balik. T_T

Entah kenapa. Terasa berdebar sekali melangkah ke kelas. Hari itulah hari terakhir saya di Durham Johnston ini. Sebelum melanjutkan perjuangan seterusnya dalam lembah yang lain. Terasa hiba di dada. Saya tewas lagi. Air mata berlinangan. Banyak sungguh kenangan di Durham Johnston ini.

Friday, 26 November 2010

KERANA CINTA

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Sedih,memerhati sekeliling kini.

Pada mulanya,saya tidak berani untuk menyentuh tajuk ini. Terasa,terlalu muda untuk turut berbahas kerana cinta. Namun semenjak teman rapat saya sendiri terjebak dalam hal-hal seperti ini..

Saya perlu bangun berdiri.

Penting sangatkah cinta?

Ya, ianya penting. Kita semua perlukan cinta.


Antara empat cinta


Cinta..

Adalah nikmat indah yang tiada terkata

Kurniaan Ilahi kerana kasih-Nya

Untuk merasai detik mencintai dan dicintai

Mengharungi duri menyusuri pelangi

Meninta memori,indah berseri

Dalam meredahi arus duniawi

Mencari nikmat cinta yang abadi


Kerana cinta..

Sanggup melalui lautan api

Sanggup mendaki bergunung tinggi

Sanggup merentas lautan terbentang

Sanggup menghabiskan segala harta

Sanggup mengorbankan insan tersayang


Tuesday, 23 November 2010

KIBLAT YANG SATU

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Air mata menitis mengguris jiwa. Embun di pagi hari menggigit tubuh menyejukkan hujung jari-jemari. Cuaca sejuk di Durham, UK kini di musim autumn sudah mula memperlihatkan keajaibannya. Namun, mata yang membaca mampu mengabaikan apa yang dirasa.

Terasa-rasa sedihnya berjauhan dengan sahabat yang ikhlas menjalin ukhuwah. Sanggup melepaskan diri ini pergi menuntut ilmu di jalan Allah. Betapa, kuasa Allah mengurniakan mulia sekeping hati merelakan kepergian seorang sahabat, melepaskan segala kenangan yang kuat terpahat, di jiwa seorang hamba Allah semata-mata mencari redha-Nya.

Hati ini semakin terguris. Gerimis menitis hujan di luar rumah tidak sedikitpun menarik perhatian akal waras ini. Mesej yang dihantar di facebook, lebih menarik perhatian. Apatah lagi inilah luahan hati dia, ingin berbicara dengan diri ini tetapi sering tak kesampaian. Dek kepadatan jadual harian dalam mendaki kejayaan.

Air mata ini menitis lagi. Wahai sahabat, ampunkanlah diriku.. Mungkin kepercayaan yang kau letakkan terlalu tinggi. Tidak menyamai apa yang telah diri ini ciptai. Tidak menyimbangi apa diri ini mengimpi.

Monday, 15 November 2010

RINTIHAN AIDILADHA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Saat-saat terakhir di Durham Johnston ini, saya dijemput ramai teman-teman untuk bertandang ke rumah mereka.

Antara rumah yang telah saya datangi adalah rumah Holly. Kepada dia, saya menjawab soalan-soalannya mengenai Islam dengan debaran yang tiada henti. Kelak andai saya tersalah memberi informasi dikhuatiri menyalahi persepsi agama suci ini.

"Iffah kenapa awak tak join philosophical club? Awak boleh berdebat tentang kewujudan Tuhan, kewujudan kejahatan dan sebagainya."

"Holly, berdebat dalam kelas pun saya dah penat. Lagipun, tak mungkin guru saya tu nak terima saya masuk. Setakat dalam kelas pun kawan-kawan memandang rendah pada saya. Saya Muslim.."

"Dan Muslim biasanya tak lemah semangat. Kawan-kawan yang rendahkan awak tu yang tak kenal awak. " Lembut Holly memujuk.

Monday, 8 November 2010

SULAMAN TAQWA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

"Mulia hidup bersulam taqwa Mulia hatimu kau syuhada' Pergi rohmu ke alam tinggi Terbang menuju ke syurgawi.."

Insafnya menyelubungi segenap ruangan iman di hati. Berjuraian air mata menangisi kealpaan diri ini. Satu persatu kekuatan jatuh di saat yang genting;ketika saya berhadapan dengan peperiksaan besar kini.

Ya, tidaklah sepenting mana peperiksaan ini. Bukanlah UPSR, bukanlah PMR, bukanlah SPM ataupun dikenali sebagai O-level(GCSE) ataupun lebih besar daripadanya A-level. Ia hanya assessment biasa, lagipula ia bukan penentu apa-apapun.

Menang tak bermakna kalah tiada apa.

Namun, saya adalah seorang MUSLIM.

Wednesday, 27 October 2010

SUARA HATI

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Kesejukan menggigit tubuh tak terasa lagi. Lebih-lebih lagi tatkala mata membaca isi akhbar terbaru dua tiga hari yang lepas.

"Ayah, bukan ke kelab malam tu yang macam menari-nari tu,kan?"

"Ye la."

"Pastu,bende tak elok la?"

"Ye la."

"Habis tu, takde maksud lain dah kan?"

"Ye la."

"Ye la aje!"

Hehe ;D

Siapalah seorang pelajar yang 'baru lahir pagi tadi' berumur 12 tahun ingin menyuarakan pendapatnya. Minat mahupun bakat dalam bidang politik pun tak ada. Apatah lagi keseronokan alam kanak-kanak pun masih dirasai. Semestinya tidak mendapat tempat di kalangan orang-orang yang berilmu lagi baik akhlak dan pengalamannya.

Namun, pada saya ini bukan lagi soal politik. Tapi ini soal agama. Baru-baru ini saya telah mengikut ayah pergi berceramah di Scarborough dan saya tertarik pada input yang diberikan.

Saturday, 16 October 2010

SEKUNTUM DOA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Pernah hati ini terguris
Dengan fitnah dan tohmahan menghiris
Sehingga terasa diri ini hina
Kerana tiada siapa yang sudi membela
Kutabahkan hatiku harungi hidup
Biarpun tiada siapa yang menemani
Keseorangan aku
di lautan sepi
Ditinggalkan mereka yang aku percayai

Namun ku tahu ada hikmahnya
Setiap segala yang menimpa diri
Kuserahkan segala padaMu Tuhan
Yang berkuasa jua mencipta
Kerana Engkau Maha Mengetahui
Segala apa yang terbuku di
hati


Sunday, 26 September 2010

BERKADAR TERUS DENGAN PENGORBANAN...

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Saya rasa bagai kelu lidah ini untuk bersuara. Ya Allah, ternyata hidup saya ini memang untuk menyesuaikan diri... Ya Allah, berikanlah kekuatan untukku. Moga-moga, dengan jawapan ini, akan memutikkan kasih dan sayang lebih bermakna dalam keluarga kami. Iffah, ceriakan hidupmu... Untuk berjaya kan............

Sejenak, saya teringatkan pengangan saya teguhi selama ini..

Tuesday, 7 September 2010

DI HARI KEMENANGAN!

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

"Bertukar senyuman dan salam, ziarah menziarahi.. Tutur dan kata yang sopan, saling memaafi.. suasana hari raya, walau di mana pun jua, memberikan ketenangan, dan mententeramkan jiwa..."



Saya melepaskan nafas lega setelah selesai menjalani latihan untuk persembahan di hari lebaran nanti. Di sini, bakal diadakan majlis untuk menyambut hari raya, dengan memonteng sehari/2 hari ke sekolah :/ Pada saya, biarlah sehari sahaja yang tidak saya hadiri. Perbezaannya amat terasa yang kami di sini hanya bercuti satu hari :(( sementara di Malaysia seminggu :/. Jadi pelajar-pelajar di sana, janganlah asyik merungut cuti sedikit sahaja!

Monday, 30 August 2010

DIA HANYA UMAR

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

johan Pictures, Images and Photos

"Kakak, kenapa kakak nangis?"


Ucai di sebelah yang ternanti-nanti untuk bermain 'game' hairan melihat saya menitiskan air mata. Mungkin, kebiasaannya saya yang memujuknya untuk berhenti menangis, kini gilirannya pula mengusap-ngusap kepala saya, meniru cara saya memujuknya.

"Tak ada apa-apalah." Kata saya. Saya tahu, dia terlalu kecil untuk memahami. Ucai, yang sudah mula petah berbahasa Inggeris secara tertatih-tatih, sudah hampir lupa apa itu Malaysia. Bersahabat dengan Syirah, rakan sepermainannya, hampir setiap malam ketika saya bercerita kisah teladan untuknya, pasti dia bertanya di mana Syirah. Saya katakan, Syirah sudah pun pulang ke Malaysia. Tiba-tiba, dia bertanya apa itu Malaysia..

hhuuddooii... XD

Lama tenggelam dalam lamunan kenangan, saya kembali bermuhasabah diri. Nasyid yang didengar teramat menyentuh hati. "Aku Hanya Umar".. Saya menghayati rentetan hidup Sahabat Nabi, Umar Al-Khatab ini..

Tuesday, 24 August 2010

DEBU-DEBU DOSA



Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh



Tilam empuk di dalam bilik tidur saya itu di'lanyak' oleh tubuh saya. Saya akui, letih juga setelah seharian berada di rumah seorang ustazah di sini. Pulang sahaja ke rumah, kerja-kerja rumah menanti dan adik-adik dan kawan-kawannya pula menjadi tanggungjawab saya untuk memantau mereka. Kadangkala, terfikir juga, kawan-kawan yang lain semuanya ala-ala 'singa betina' dengan adik-adiknya. Dan saya mengetahui, dikatakan saya terlalu berlembut dengan adik-adik. Sungguh, secara amnya, demi menjaga sopan dan kelakuan, 'tangan melepas' itu akan dilakukan apabila tetamu 'menyarung selipar' andai mereka bertamu ke rumah.

Saya ingin tekankan, selagi kita bergelar ORANG LUAR kita tidak layak untuk menghakimi hal-hal sebegini. Setengah orang, iaitu salah satu dari teman-teman saya sendiri, dikeranakan bosan dijadikan alasan untuk mengumpat kelakuan orang lain.
Ingatlah, justeru itu Allah turunkan jalan islam yang penuh berhikmah dan rahmah dan itulah Ramadhan, waktu yang tepat dan paling berkesan untuk melatih diri yang bukan sahaja menahan lapar dan dahaga, tetapi mengawal sabar, mengawal nafsu, mengawal amarah dan mengawal IMAN.

Sunday, 8 August 2010

DUHAI PENEGAK PANJI-NYA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh



Ya Sodiqi.

sedarlah kita adalah penyambung dakwah Nubuwwat,

generasi yang dilahirkan untuk menegakkan kalimah "Lailahaillallah",
kita adalah umat terpilih untuk memperjuangkan Dinul Islam,

meneruskan perjuangan para sahabat dan Rasul junjungan,

dalam menegakkan agama Allah yang diredhai.


Wahai Rajul penegak Islami.
Hentikanlah kelalaian dalam mengharungi arus duniawi.

selamilah dirimu mencari kekuatan hakiki,

demi Islam yang dicintai.

Harumi jiwamu dengan tarbiah Islami,

agar hatimu sekental Umar Al-Khattab,Hamzah 'Asadullah dan Salahuddin Al-Ayubi,
tidak gentar berjuang di jalan Ilahi.

Sunday, 1 August 2010

HARAPAN 12 TAHUN...


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Hati berdebar memerhati setiap langkah guru berjalan di kaki lima kelas. Menghulurkan keputusan penentu di mana penyambung jalan.

"Iffah, where is she?"

Saya mengangkat tangan."Here, miss."
Debaran kian kuat terasa. Menutup mata dahulu ^_^ sebelum melihat markah di kertas peperiksaan."Alhamdulillah..."Kata saya seraya menutup mulut menyedari saya menyebutnya out loud."What??".."No just a bit shocked while I'm receiving my marks." Kata saya dalam keadaan kelam kabut.Teman saya melepaskan tawa. "I know you're lying. Why did you screwed up your face like that?It's funny.."Katanya sambil ketawa berdekah-dekah. Saya hanya tersenyum malu. ^_^Kebiasaannya, apabila saya dalam keadaan marah, atau memakan sesuatu benda yang masam, ataupun dalam keadaan kelam kabut, semua kawan-kawan ketawakan riak wajah saya yang aneh.Di sekolah, saya dikenali sebagai Carrotcake. Kata Ummi, andai saya senang tidak mengapa. Jangan ianya mematahkan semangat sebagai seorang pelajar.
*
Alhamdulillah..

Saya tersenyum girang menatap keputusan yang telah diposkan oleh sekolah ke rumah. Keputusan yang menentukan set mana yang akan saya duduki dalam year 8 nanti. Di sini, saya bakal menjejaki tingkatan 2(year 8) menjelang September nanti.

Semuanya cemerlang. Yang paling mengembirakan saya, semestinya Ethics and Philosophy, Mathematics dan juga Art. Ethics and Philosophy merupakan subject yang mengajar mengenai agama-agama termasuk Islam. Semestinya saya gembira apabila saya memperoleh level 6c untuk peperiksaan kali ini. Berikut merupakan tahap level.

[Paling rendah, dari kanan.]


6c 5a 5b 5c 4a 4b 4c 3a 3b 3c 2a 2b 2c 1a 1b 1c
Bermula dengan level 5c, sudah dikira tinggi. Syukur ke hadrat Ilahi akhirnya berjaya saya buktikan keyakinan saya setelah berjaya menyiapkan kertas yang bertajuk Does God Exist? untuk Year 7.

Friday, 30 July 2010

I SEE THE MOON


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


"Adduuhhh...!!"

Darah mengalir dari jemari telunjuk saya. Teman sebelah dengan prihatin memandang dan bertanya penuh mesra.

"Kenapa dengan awak? Mimpi ape waktu pagi ni? Sakit???" Sempat juga dia berjenaka.

"Ohh...okay.."

Acuh tak acuh saja saya menjawab. Holly di hujung kelas sana terdengar jeritan kecil saya tadi memandang penuh misteri. Dia tahu bila saya bermasalah dan bila saya tidak bermasalah.

Saya menundukkan wajah. Hati menjadi sayu lantaran rindu di hati. Seolah-olah ingin menguji kekuatan hati seorang perempuan yang mudah bercucuran manik-manik jernih di kelopak mata.

Pada saya, dengan meluahkan semuanya melalui air matalah yang membuatkan saya terus segar melalui kehidupan sehari-sehari. Kerana setitis air mata mengandungi satu cerita. Dengan meluahkan semuanya dapat mendekatkan hati yang gersang pada Yang Esa.

-----------------------------------------------------------------------------

Saya merenung bulan purnama yang menerangi waktu malam. Cahayanya mengagumi semua mata yang memandangnya. Sejenak saya teringatkan fitrah alam semesta sekaligus mengingatkan saya buat sahabat yang jauh di mata.

"Maksudnya... Allah sentiasa ada untuk kita?"

"Ya... Allah sentiasa bersama hamba-hambaNya."

"Buktinya?"

Saya melangkah masuk ke dalam bilik yang menempatkan kami pada malam Kursus Kepimpinan Pengawas, Ketua Kelas dan Penolong Ketua Kelas itu. Lalu keluar dan membawa satu buku yang berkaitan Hadith bersama.

"Buka muka surat 12."

"Allah berfirman “Aku sepertimana sangkaan hamba-Ku terhadap-Ku. Dan Aku akan bersama hamba-Ku jika dia mengingati-Ku. Kalau dia mengingati-Ku di dalam dirinya, Aku akan mengingatinya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingati-Ku di khalayak ramai, Aku mengingatinya di tengah khalayak yang lebih ramai lagi (para malaikat dan seluruh makhluk). Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, Aku mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, Aku mendekatinya sedepa. Apabila dia mendekati-Ku dengan berjalan, Aku mendekatinya dengan berlari”(Hadis Qudsi Riwayat Bukhari)

Dia memandang saya. Kelihatan air matanya mulai bercucuran.

Saya tahu dia sedang menghadapi masalah besar kini. Mungkin dengan perbualan kami tadi akan mengingatkannya bahawa Allah bersedia untuk mengampuninya, Insyaallah.

"Iffah.... Awak tahu tak... Saya lari dari fitrah kita yang sebenar.. Saya meyangka Allah tu tak adil. Ujian saya berat, berat sangat.. Tapi saya tidak sedar yang saya rasa macam tu sebab hati saya jauh, jauh dari Allah.." Esak tangisnya perlahan meluahkan perasaannya.

"Awak.. jauh tak bermaksud tiada lagi pintu taubat.. Masa awak masih panjang.. Kembalilah,ya.."

Dia tersenyum.

Perbualan singkat saya bersamanya itu masih segar dalam ingatan. Saya tidak pernah meyangka hanya kerana persahabatan boleh membawanya ke jalan kebenaran. Ya, memang itu yang menjadi impian saya sebagai seorang insan. Tetapi, Allah Yang Maha Berkuasa telah menunjukkan kuasa HidayahNya yang jauh tak terlintas di fikiran.

Hanya kerana persahabatan boleh memimpinnya ke jalan kebenaran! Begitu bisikan hati saya.

Di hati ini hanya berharap, semoga taubatnya sebagai seorang hamba itu mendapat tempat di sisi Allah dan moga kekuatan dalam dirinya terus mekar dengan bunga-bunga Islam.

"Orang yang bertaubat dari perbuatan dosa yang pernah dilakukannya memiliki kebanggaan yang tidak tertandingi oleh kebanggaannya terhadap hal lainnya iaitu kegembiraan Allah atas taubatnya. (Yahya bin Muadz)"


Begitulah antara kenangan-kenangan manis yang telah kami cipta bersama. Bagaikan ingin sahaja kembali kepada waktu silam. Surat-surat perpisahan dahulu saya bawa bersama ke sini. Alhamdulillah, sumber kekuatan yang tak pernah dilupakan jua adalah doa sebagai penghubung kami.

Dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi SAW, baginda bersabda, “Sesungguhnya, aku telah melihat seorang lelaki berguling-guling ( bergembira ) di dalam syurga hanya kerana dia memotong dahan pokok di bahu jalan yang menganggu manusia.” ( Riwayat Muslim )

Sesungguhnya, hidup ini tak akan lengkap kalau bukan kerana ukhuwah. Hari ini, 30 Julai 2010, genap setahun saya dan teman-teman berpisah kerana pengembaraan ini. Semoga janji dan ikrar kami, apabila bertemu nanti akan terlaksana.




Bahawa ketika itu kami semua telah menghadiahkan sesuatu untuk Islam!

Itu IKRAR kita.

Insyaallah..

I see the moon and the moon sees me,

The moon sees somebody I'd like to see,

Please bless the moon and bless me,

Please bless somebody I'd like to see...

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Sunday, 11 July 2010

ANTARA DUA KEHILANGAN


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Air mata bercucuran melihat skrin komputer. Hati diamuk rasa marah jua kesian buat saudaraku di sana.
"Ya Allah.. Tempatkanlah mereka bersama Sumayyah di sana.."

Tubuh mereka di sana bermandi darah. Hari-hari yang dilalui oleh mereka bersemadi dengan impian mereka yang tidak ketahuan. Apakah di penghujung nyawa mereka masih ada satu pengakhiran yang adil. Namun, darah mereka adalah darah pejuang. Darah memang sudah menjadi pakaian mereka. Kebuluran memang sudah menjadi makanan mereka sehari-hari.

Damai mereka yang telah hilang terbang entah ke mana itu adalah sumbangan mereka terhadap islam. Kedamaian di alam rimba itu memang telah samar di mata mereka. Semuanya semata-mata untuk islam.
Malaysia? Damai di alam rimba itu hilang kerana apa? Bom diletupkan di sudut gunung semata-mata kerana apa? Sekolah-sekolah ditutup kerana apa? Semuanya kerana keuntungan dan kemewahan. Palestin? Darah mereka bercucuran semata-mata untuk islam, membela negara mereka mempertahankan kawasan itu sebagai kawasan untuk islam. Walau terpaksa menggadai kebahagiaan,untuk ISLAM..
Wahai yang bernama pemimpin, contohilah Khalifah Umar. Tatkala mengetahui ada rakyatnya kebuluran, diangkut segalanya di atas bahu Khalifah sendiri. Di dalam hati dan fikirannya sudah terlintas azab Allah tatkala ditanya apa yang telah diperuntukkan untuk rakyat dengan hartanya. Takutlah wahai pemimpin sekalian, sesungguhnya janji Allah itu benar. Mana-mana pemimpin yang asyik dengan nikmat dunia untuk dirinya sendiri tanpa mempedulikan rakyat di bawahnya akan menerima habuan di akhirat kelak.

Seorang teman saya pernah berkata,"Itu zaman dulu, zaman sekarang dah berubah!"

"Zaman sekarang? Saudara-saudara kita di Palestin sana bercucuran darah. Mereka korbankan kedamaian mereka hanya untuk Islam. Biar derita di dunia asal bahagia di syurga. Pemimpin-pemimpin mereka semua dalam kemelut yang tak ada kesudahan. Pelangi yang ada tak mewarnai kehidupan mereka pun.Liya, mereka boleh sahaja serahkan negara di tangan mata-mata kafir. Tetapi mereka tidak lupa bagaimana negara itu ditakluk sebagai islam dahulu. Tak ingatkah bagaimana makmurnya negara itu dahulu?Semuanya digadaikan untuk Islam semata,Liya..."

"Semoga mereka,yang berpakaian darah bersalut taqwa itu diganti dengan pakaian bertatahkan permata, bauan darah itu diganti dengan semerbak haruman Uhud, kebuluran mereka sebagai hidangan oleh para bidadari, dan negara yang dipijak oleh pengganas-pengganas itu digantikan dengan negara, aman damai, makmur di alam abadi, di syurga nanti..Insyaallah."





Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Monday, 5 July 2010

SEMOGA BERJAYA..

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh



Salam harum seharum kuntuman mawar buatmu..
Salam hangat sehangat mentari di waktu pagi..
Salam dingin sedingin air peirigi menyegari tubuh di siang hari..

Buat Nur Syifaa Rosidi, Nadiah Atiqah Hishamuddin, Fatimah Az-Zahra' Mustafa, Ain Najwa, Nawal Amani Mohd Kamal, Mardhiah Muhammad Asri, Bushra Shafie, Nur Fatin Fitrah dan semuanya....

Air mata perjuangan ini takkan pernah berhenti mengalir.












Semoga berjaya ..

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Tuesday, 29 June 2010

WAHAI..BIDADARI SYURGA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


"Eh! Eh! Ehhhhh!!! "

Saya berlari 'terkedek-kedek' sambil menjerit mencapai sesuatu. Segera ingin mendapatkannya sebelum si teman bisa memperolehinya.

SIAPA TAK MAHUKAN DIA, SI JELITA LAGI MAHAL NILAINYA....

Lalu memetik kuntuman bunga itu. Baru sahaja ingin menyentuhnya, saya gentar membatalkan niat. Lalu hanya berjalan hampa.

TIADA YANG BOLEH MENDAPATKANNYA MELAINKAN KAYA IMAN DAN TAQWA..

Tiba-tiba, ternampak pula kuntuman bunga yang hampir sama dengan bungaan yang pertama tadi. Lalu saya menghampirinya dan memetiknya dengan mudah sekali. Bunga kali ini tidak mempunyai perisai perlindungan dirinya.. Maka saya boleh memetik kelopak indahnya dengan mudah sekali...

KERANA DIA TELAH DILETAKKAN DI ATAS GUNUNG YANG MENJADIKAN DIRINYA AGUNG SEAGUNG AGUNGYA...TETAPI AKHIRNYA MENJATUHKAN DIRINYA MENYEMBAH TANAH KERANA BIMBANG TIADA YANG MAMPU MEMETIK DIRINYA..
Sedang saya leka dengan kuntuman bunga itu.. Saya terpandangkan seorang muslimah di taman itu.

Lalu memerhati dengan sepasang mata kurniaan Ilahi ini sendiri..

Subhanallah..Maha Bijaksana Engkau Ya Rabb..

XxXxxXxXxXxXxXxXxXXxX

Lelaki itu menundukkan pandangannya dari wanita itu. Begitu juga dengan muslimah itu, purdah yang menutupi wajahnya semakin dirapatkan pabila berselisih dengan lelaki ajnabi itu.

Lalu, muslimah itu duduk di sebelah saya. Lalu tersenyum dan membuka purdahnya.

Di sebelahnya, saya teringatkan bidadari syurga..

:::::::::..Ainul Mardhiah, pimpinlah wanita ini bersamamu di sana..::::::::::::::::::

Bahagia selamanya...

"Wajah akak cantik, bersih umpama bunga di situ. Tiada tangan-tangan kasar yang berani memetik kelopak seindah bunga itu."
Dia tersenyum.

XxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxX

Saya memandang ke arah lain. Menatap wajahnya pun tak mahu!

Bajunya sebenarnya berlengan panjang, namun disingkatkan hingga ke paras bahunya. Begitu juga seluarnya. Tudungnya juga umpama tidak dipakai. Lalu menyerahkan dirinya untuk si tangan kasar sehingga lupa Pencipta dirinya sendiri.

Saya pandang kuntuman bunga yang berjaya saya petik tadi. Entah kenapa, mata saya menilai bunga itu sebagai busuk dan buruk kini.

Kemudian wanita itu berlalu. Saya lantas pergi ke tempat sejarah peninggalan wanita itu dan meninggalkan bunga yang telah dipetik di tempat duduk wanita itu.

Teringat kata-kata muslimah berpurdah tadi..
"Kerana nilai seorang muslimah itu mahal nilainya selamanya..."

XxXxXxxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXXxXxXxX
Mawar Islam.. Matanya ditundukkan dari lelaki ajnabi... Bersengkang mata mencari cinta abadi.. Basah lidahnya dengan ayat-ayat cinta Ilahi.. Disanjung alam penduduk langit dan bumi...

Perhiasan Duniawi.. Jilbabnya indah menghiasi tubuhnya.. Perhiasan mahal indahnya dijaga.. Terus mekar kelopak sucinya.. Bersama alam damai hatinya...
Bidadari Syurga... Jelita wajahnya di sebalik helaian tudungnya.. Seindah mawar subur kelopaknya... Tiada yang bisa memetik dirinya.. Melainkan yang kaya iman dan taqwa..

MUSLIMAH... Dalam lembutmu bisa menggoncang dunia... Dirimu tidak memandang dan tidak dipandang... Kerana pandanganmu itu terpelihara keaibannya.. Terus menjaga suci dan murni dirimu selamanya...

Yakinlah... Martabatmu muslimah setinggi bintang di langit.. Kerlipan demi kerlipan mencerminkan ketinggianmu... Terus bergemerlapan, indah hatimu.. Cinta Ilahi selalu menemanimu... Di atas sana... Wahai, bidadari syurga...

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Monday, 21 June 2010

SELAMAT BERJUANG


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Saya asyik dengan nyanyian alam semesta. Angin sayup-sayup meniup tumbuhan hijau di sekeliling. Daun-daun alam menari jua burung-burung berkicauan penuh senang hatinya. Seolah-olah berbicara menasihati diri untuk bersangka baik dengan Sang Pencipta.


Air mata saya menitis lagi.. Mengenangkan peristiwa di dalam kelas sebentar tadi..

Saya merenung dedaun yang menggerak-gerakkan jemari-jemarinya. Dan burung yang beterbangan menyentuh perasaan. Seronoknya engkau wahai burung. Terbang ke sana ke mari sambil menyanyi bahagia. Sekilas, saya teringatkan potret yang saya lukiskan. Seekor burung yang terkurung di dalam sangkar bererti dia inginkan kebebasan.

Ya,Bingkisan perjuangan mesti diteruskan. Untuk berjaya pasti ada halangannya. Sesungguhnya, muslimah sejati adalah yang berani mengatakan TIDAK untuk melakukan sesuatu yang mendatangkan murka-Nya.

Antara Dua Pilihan

"Hari ini ana perlu berdepan lagi dengan situasi yang menguji keimanan. Ana perlu memilih, sama ada jalan kesenangan, disanjung oleh guru dan teman-teman yang tidak seagama ataupun...

Memilih jalan sabar dan TAQWA."

"Alhamdulillah Allah kuatkan hati ana untuk memilih lagi...Antara dua pilihan.."

Saya tidak dapat meneruskan tulisan saya...Cerita dari hati kali ini benar-benar menyentuh perasaan..

Saya hentikan dahulu pekerjaan saya. Mengenangkan kembali peristiwa di sekolah, sarat dengan erti sebuah perjuangan dan kehidupan..

@@@@@@@@@@@@@@@@

Saya terdiam. Hati menjadi sayu... Tidak meyangka terpaksa memilih pilihan ini.

"Pilih antara dua, cuma makan daging khinzir ini atau awak akan menerima hukuman!"

Begitu guru kelas memasak saya memberi arahan.

Semua mata di dalam kelas memandang saya. Sesetengah rakan yang memahami memandang simpati.

Saya memandang Holly lalu menundukkan wajah.

"AllahuAllah..." Hati saya menangis sendiri.

"I don't want to.." Akhirnya bibir saya mengukir kata.

Rakan-rakan saya yang lain semakin terperanjat..

Dan guru tersebut hanya tersenyum sinis.

Lakukanlah apa yang kamu inginkan wahai guruku... Semoga dengan itu akan membuka hatimu untuk menerima islam..

"Dan janganlah kamu berasa lemah, dan jangan pula kamu bersedih hati, sesungguhnya kamulah yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman.."(Al-Baqarah:286)

Saya baca kembali artikel saya sendiri.. SETULUS IKHLAS UNTUK SEBUAH PERJUANGAN.. Entah kenapa, tersentuh dengan ayat-ayat tulisan sendiri.

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." ( Surah al Baqarah ayat 120 )
Ayat-ayat cinta dari Allah ini semakin meniupkan semangat mujahadah.

"Ya Allah. Sesungguhnya sudah tertulis suratan TakdirMu, khalifah-khalifah di bumi ini akan hidup dalam satu erti kehidupan. Di celah-celah kehidupan itu terselit bingkisan perjuangan. Engkau thabatkan kami untuk perjuangan ini."

Sesungguhnya, tiadalah ertinya hidup ini andai tidak bersulamkan pahit manis perjuangan. Bukankah untuk mendapatkan syurga-Nya itu perlu 'dibeli' dahulu amalan-amalan kita oleh Allah? Ya, kerana itu Allah menghargai pekerjaan jual beli. Kerana dia 'membeli' amalan hamba-hambaNya dan membayarnya dengan syurga.

Dan membayar kesabaran hamba-hambaNya dengan limpahan MaghfirahNya yang mulia.

Agar hidup kita tidak bernuansa dosa.

Buat akhirnya, saya ingin kongsikan lirik nasyid yang menjadi motto hidup saya selama ini.

SELAMAT BERJUANG!



Album : Teman Sejati
Munsyid : Brothers
http://liriknasyid.com


Malam siang berlalu
Gerhana kesayuan
Tiada berkesudahan

Detik masa berlalu
Tiada berhenti
Oh syahdunya

Sejenak ku terkenang
Hakikat perjuangan
Penuh onak dan cabalan

Bersama teman - teman
Arungi kehidupan
Oh indahnya o ooo

Berat rasanya
Didalam jiwa
Untuk melangkah
meninggalkan semua

Kasih dan cinta
Yang terbina
Diakan selamanya
O ooo

Slamat berjuang sahabatku
Semoga Allah berkatimu
Kenangan indah bersamamu
Takkan kubiar dia berlalu
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah semua ikrar kita

Hati ini sayu mengenangkan
Sengsara di dalam perjuangan
Jiwa ku merana dan meronta mengharapkan
Kedamaian dan jua ketenangan wo uwo

Tetapi kuatur pada hakikat
Suka dan duka dalam perjuangan
Perlu ketabahan dan kekuatan
Keteguhan hati berlandaskan iman

Slamat berjuang sahabatku(sahabatku)
Semoga Allah berkatimu (berkatimu)
Kenangan indah bersamamu (bersamamu)
Takkan kubiar dia berlalu (ooooo)
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah (ingatlah) semua ikrar kita

O o ohooo ho o ohooo


Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Wednesday, 9 June 2010

SETULUS IKHLAS UNTUK SEBUAH PERJUANGAN



"Anti...Banyaknya cubaan belajar sebagai muslim di sini.."

Saya menahan diri dari mengeluarkan air mata. Mengapa perlu aku menangis untuk ini? Bukankah memang aku telah berjanji untuk thabatkan diri di medan dakwah ini? Hati saya berdialog sendiri.

Kebiasaannya sebagai remaja, apabila dilanda kesedihan terutama buat perempuan, akan mengurung diri di dalam bilik dan melayan perasaan sendiri.

Saya tenggelam dalam dunia sendiri dengan linangan air mata.Lalu mengimbau kenangan yang membawa saya kepada ingatan lalu.
Menyebarkan agama Islam di Malaysia.
Dan mecampakkan diri dalam arena dakwah.

Di sebuah negara jauh di perantauan.
UK.

Jauh bezanya.

Ya Rahiim.. Engkau thabatkan kami dalam menuju Syurga abadi-Mu..

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." ( Surah al Baqarah ayat 120 )

Siapapun anda, siapapun kita..Yang bernama muslim, akan tetap menghadapi cabaran dalam menyampaikan agama suci ini. Ini tidak ditujukan hanya untuk mereka yang berada di perantauan yang dikuasai oleh orang-orang kafir, tetapi semua yang beragama islam. Maka, tidak perlulah terlalu risau. Hanya buat 'endah tak endah' sahaja jikalau berlaku penghinaan buat kita sebagai umat.

Penghinaan dan cacian yang mereka lemparkan sebetulnya untuk melemahkan iman kita.Mereka ingin kita terpesong, lalu sibuk dengan hal-hal yang remeh sehingga kita alpa dengan tugas lain yang lebih penting dan akhirnya memburukkan lagi keadaan seterusnya menghacurkan masa depan ummah.

Selama saya berhadapan dengan mereka, mereka tidak pernah berhenti melakukan semua itu. Sedikit sebanyak mencabar diri saya.Nafsu mengatakan lawan tetapi di sudut hati ada peringatan IMAN.
Justeru, menyedari keadaan sebenar, saya amat menyesali diri saya sendiri yang terlalu mengenangi perkataan mereka.
Anggaplah semua itu ukiran di atas pasir. Ia dihembus angin dan air lalu hilang dari pandangan. Yang penting CITA kita. Cita-cita kita untuk mencipta kemenangan buat Islam itu perlu dikukuhkan.
Jika penghinaan mereka diukir di atas pasir, maka IMPIAN kita ukirkan di atas batu.
Agar ianya kekal walau segala halangan menerpa, ia tetap kukuh di atas batu.
Begitu juga kukuhnya di hati kita, terus berjuang mengejar impian di samping mengekalkan Iman di landasan kebenaran. Teruskan berjuang dan kekalkan keikhlasan. Sesungguhnya ikhlas itu membawa seribu pengertian untuk sebuah perjuangan. Lihatlah ke hadapan, kejarlah impian, tempuhlah cabaran dan ikhlaslah berjuang!


Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang.
Jumpa lagi, Insyaallah


09 Jun 2010

Monday, 31 May 2010

MENULIS KERANA-NYA

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Alhamdulillah. Buat kali ini saya hanya ingin ‘bersahaja’ dengan mengumumkan penghargaan dari Pena Farhana.

Terima kasih ukhti atas award yang sangat manis ini semanis orangnya. Semoga kita terus tetap dengan niat menulis kerana Ilahi semata. Insyaallah..


Ini dia..Award pertama dari Ukhti DeeNa Farhana..


Seterusnya, award ini pula saya ingin hadiahkan buat mereka yang tetap dengan kedamaian dan kesungguhan menulis kerana Allah..




Mereka adalah..


Bidadari Besi

Ummu Ammar

Makbonda

Wadi Insyirah

Ummu Abbas

Pena Farhana

Ateh Bie

Am0i Ida

Kak Nas

Sesuci Kejora

Klinik Ummi

Puteri Abah

Muslim World

Pious Muslimah


Dan semua sahabat sahabiah yang setia menulis kerana Allah!


Di masa yang terluang ini, saya ingin menyeru buat sahabat-sahabatku sekalian, sesuatu tulisan itu tak semestinya benar-benar 'baik' jika ada manusia yang mengatakan ianya 'baik'. Kerana penilaian itu dari insan yang sama 'diciptakan' oleh Tuhan yang sama yakni Allah. Justeru, tulisan yang baik dan berkah adalah tulisan yang ikhlas dari pena. Pena yang menulis untuk menyampaikan dakwah. Dakwat yang berbakti untuk kebaikan. Itulah tulisan yang mendapat tempat di sisi-Nya kerana dinilai oleh Sang Khaliq yang ADIL buat hamba-hambaNya...Subhanallah..


Sesungguhnya, beruntunglah mereka yang mencurahkan bakti buat islam,bukan sahaja bermati-matian melakukan kebaikan bahkan bermati-matian juga menetapkan kedamaian dan keikhlasan untuk menggapai bintang kemenangan buat Islam tercinta. Insyaallah..


Buat akhirnya, saya juga bersyukur kerana ‘enjin’ saya untuk mula menulis novel sudah mula ‘panas’..Alhamdulillah..


Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang.


Jumpa lagi, Insyaallah.


1 Jun 2010



Friday, 28 May 2010

Soalan:Mencari Damai Yang Hilang

"Masyaallah..Nice,kan?" Kata Auntie Aisyah.

"Ha'ah...Macam mana lah orang putih ni tak percaya kehebatan Allah menciptakan semua ini.."

"Ya..Semoga mereka akan menerima Hidayah Allah suatu hari nanti.."

"Amiin..."

Saya memandang wajah muslimah ayu itu..Hijabnya terbuai-buai ditiup angin. Tiupan angin yang sepoi-sepoi bahasa pula seolah-olah memahami bicara iman kami. Bicara iman kami pula disertai harapan.

Harapan semoga hati-hati kami ini menemui kedamaian.
**
Allah berfirman dalam Kalamullah-Nya.

"Demi diri manusia yang menyempurnakan kejadiannya dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya,serta mengilhamkannya untuk mengenal jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada yang bertakwa. Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih dan semakin bersih dengan iman dan amal kebajikan" (Surah As-Syams:7-9)

Bagi yang mengikuti blog saya sepenuhnya pasti perasan dengan sifat saya tak pernah berhenti menukar tajuk 'heading' di atas. Bermula dengan Sesuci Keimanan Sebersih Ketaqwaan..Kemudian Teruskanlah Mengharungi Perjalanan Ini..Lepas tu Merenung Sejenak Cinta Kasih-Mu..Then Mencari dan terus mencari redha Ilahi..Dan kini;

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang.

Entah kenapa. Saya tertarik untuk meletakkan tajuk itu.

Damai yang hilang.

Ini sesuai dengan Firman Allah di atas. "Yang menyempurnakan kejadiannya dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya." Sesungguhnya, Allah itu Maha Mengetahui. Sewaktu zaman kebangkitan Islam dahulu pun Allah telah mengutuskan ayat ini. Dia Mengetahui apa yang telah terjadi, yang sedang terjadi dan akan terjadi.

Allah telah mengingatkan kita terlebih dahulu walau kita belum menerokai lagi dunia.
Justeru itu, Allah memperingatkan kita," Mengilhamkannya untuk mengenal jalan yang membawanya kepada kejahatan."

Dan selama kita cuba menyempurnakan diri kita dengan perhiasan yang sesuai, tetap mempunyai haluan lain yang membawa kita kepada yang BERTAQWA.

Lalu, apa yang dimaksudkan pula dengan "menjadikan dirinya yang sedia bersih dan semakin bersih"?

Tiada guna saya hanya menurut nafsu sendiri.

Tinggalkan komen sebagai pendapat anda atau emel saya di sweatie_iffahj@yahoo.co.uk

Jawapannya akan saya sambung kembali di lain hari, waktu dan saat. Insyaallah.

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang.

Jumpa lagi, Insyaallah

Semoga beroleh manfaat.




**Jawapan yang saya rasakan baik, Insyaallah akan diberi award juga..