Antara Pertalian Mahabbah Ini

"Kalau apepun,tolong sampaikan pada mereka,ana rindu sangat pada mereka,dan harap-harap diorang semu kawan la baik-baik.....Ana dah tahu apa yang terjadi sekarang,dan kalau ana tak
tahu, Allah Maha Melihat~Mudah-mudahan dengan itu mereka akan sedar maksud di sebalik kata-kata tu...Jangan rasa yg suatu hari nanti anti akan menangis... Ingatlah,ketika Allah suka kepada seorang hamba-Nya,Dia mengujinya..Jika hamba itu sabar, Dia hindarkannya..jika hamba itu rela, Dia memilihnya..sabar ye~jgn sedih-sedih....kitalah org yg paling beruntung jika kita org yg sabar..."


Begitu kata-kata saya tatkala sahabat saya dalam kesedihan..


Semakin hari, saya lihat semakin banyak pergaduhan berlaku sesama kita, baik kawan rapat mahupun kawan biasa..Dan tujuan saya menulis ini pun semata-mata atas dasar usaha kecil untuk mendamaikan hati mereka..


Tanpa Lupa


Kerana itu, lupakanlah kesalahan mereka....Dan jika mampu, tegurlah secara baik kesalahan mereka itu...Sesungguhnya,sahabat yang memuji kamu, adalah sahabat yang baik, dan sahabat yang menuturkan kesalahan kamu, adalah sahabat yang paling baik~


Dan selagi termampu, lupakanlah kesalahan mereka, jangan kerana mengenangkan peristiwa hitam yang telah lalu, pertalian mahabbah ini akan putus..Ingatlah, ketika tiga orang sahabat Baginda SAW meninggalkan perang terpenting dalam islam iaitu Tabut,lantaran leka terhadap dunia, Baginda memerintahkan kesemua sahabat-sahabat memulaukan tiga sahabat ini.Termasuklah keluarga mereka dilarang sama sekali bercakap dengan tiga sahabat yang curang itu tadi.Namun, ianya tidak berpanjangan, Allah mengampunkan dosa mereka kira-kira 40 hari kemudian.Dan ketika itu, seorang sahabat berbisik,mereka tetap saudara seislam kita,lupakan salah mereka.Sesungguhnya Allah telah mengampunkan mereka!


Lupakan!Inilah gunanya lupa.Tanpa lupa, kita tidak akan dapat memaafkan saudara kita sendiri.Tanpa lupa, kita pasti tetap dihantui segala peritiwa hitam yang lama.Tanpa lupa, kita pasti akan tetap terjerumus dalam sifat 'angkuh' yang tiada maafnya terhadap orang lain.Tanpa lupa, kita akan terbayang-bayang celoteh anak kecil kita yang telah terkorban akibat kecuaian kita. Tanpa lupa, kita akan berdendam dengan ayah ibu yang pernah memukul kita dengan melampau pada zaman kita kecil. Tanpa lupa, kita akan bermusuhan dengan rakan yang pernah melakukan kesilapan terhadap kita, tanpa lupa, kita akan dihantui oleh noda dan dosa dahsyat yang pernah kita lakukan.


Setiap apa yang dikurniakan oleh Allah pasti ada hikmahnya. Begitu juga dengan marah, kesedihan dan sebagainya. Perbetulkan lupa yang kita ada ini. Gunakan 'lupa' itu di tempat yang munahasabah. Kerana itu, LUPAKAN segala peristiwa hitam dari sahabat kita, agar ianya tidak menghancurkan kemanisan yang dijanjikan Allah nanti.


Kasihkan Mereka


Justeru, janganlah kita pentingkan diri kita melebihi dari teman kita di sebelah ini.Inginkan teman sejati, jadilah teman sejati untuk saudara kita ini.Itulah rahsia, kunci untuk mendapatkan teman sejati yang diimpi-impi.


Janganlah kerana pentingkan sahabat yang lain, sahabat di sebelah kita, di depan mata kita, yang memegang tangan kita, kita abaikan. Sesungguhnya bermula dengan semua inilah akan hencurnya sebuah ikatan itu.Berhati-hatillah!




"Nabi Muhammad dengan tegas melarang kita memutuskan ukhuwah sesama manusia.Bahkan, andai kita tidak bertegur sapa selama tiga hari akan mengakibatkan dosa ke atas kita.Seharian, sudah berapa banyak dosa yang telah kita tanggung.Janganlah semata- mata kita lebihkan diri kita, kita lebihkan orang lain, kelak akan menyesal tatkala kehilangan sahabat kita.Cukuplah dengan segala yang tercatat dalam buku amalan kita.Kasihkan mereka ya..."


Begitu saya menasihati dua orang pelajar tahun dua yang mengalami fenomena yang sama,Kasihkan Mereka...


"Kasihkan Mereka ye dik...."


Antara Pertalian Mahabbah Ini


Akhirnya, saya ingin kongsikan kata-kata dari syrat perpidahan seorang sahabat, Fatimah Az-Zahra' ini..

Sahabatku,

Janganlah berjalan di belakangku,

Kerana aku tidak mungkin memimpin,

Dan janganlah berjalan di hadapanku,

Kerana aku tak mungkin dapat mengekori,

Tetapi,

Berjalanlah di sisiku,

Dan jadilah,

Temanku..


Sahabat,

Rasanya sudah lebih enam tahun dirimu ku kenali,

Namun bagaikan semalam aku mengenalimu..



Pun begitu, sudah lebih tujuh tahun dirimu ku kenali kini...

Janganlah sehinggakan kita kehilangan sahabat kita baru kita ingin meratapi kehilangannya.Hargailah, antara pertalian mahabbah ini...



Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Semoga beroleh manfaat..



2 April 2010

Comments

teacher bie said…
salam..
adoila iffah..iffah ni macam tau2 je masalah akak setiap hari..masa akak problem ngan studs terbaca entry pasal guru..kebetulan hari ni ada probs dgn sahabat2 lama..ada pulak entry ni..jazakillah iffah..smga Allah rahmati dan sejahterakan iffah selalu di sana..amin.
wslm...
hahaha,,,saye ade spy..:)

Popular Posts