Muqaddimah

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, Pemurahnya DIA dengan izinNya mempunyai kesempatan untuk menulis pada masanya. Namun, komitmen sebagai pelajar Year 10 mungkin menyebabkan keperluan meluangkan masa untuk pelajaran lebih utama buat seketika. Afwan andai jarang menulis. Moga bermanfaat apa yang ada :)

Tuesday, 29 June 2010

WAHAI..BIDADARI SYURGA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


"Eh! Eh! Ehhhhh!!! "

Saya berlari 'terkedek-kedek' sambil menjerit mencapai sesuatu. Segera ingin mendapatkannya sebelum si teman bisa memperolehinya.

SIAPA TAK MAHUKAN DIA, SI JELITA LAGI MAHAL NILAINYA....

Lalu memetik kuntuman bunga itu. Baru sahaja ingin menyentuhnya, saya gentar membatalkan niat. Lalu hanya berjalan hampa.

TIADA YANG BOLEH MENDAPATKANNYA MELAINKAN KAYA IMAN DAN TAQWA..

Tiba-tiba, ternampak pula kuntuman bunga yang hampir sama dengan bungaan yang pertama tadi. Lalu saya menghampirinya dan memetiknya dengan mudah sekali. Bunga kali ini tidak mempunyai perisai perlindungan dirinya.. Maka saya boleh memetik kelopak indahnya dengan mudah sekali...

KERANA DIA TELAH DILETAKKAN DI ATAS GUNUNG YANG MENJADIKAN DIRINYA AGUNG SEAGUNG AGUNGYA...TETAPI AKHIRNYA MENJATUHKAN DIRINYA MENYEMBAH TANAH KERANA BIMBANG TIADA YANG MAMPU MEMETIK DIRINYA..
Sedang saya leka dengan kuntuman bunga itu.. Saya terpandangkan seorang muslimah di taman itu.

Lalu memerhati dengan sepasang mata kurniaan Ilahi ini sendiri..

Subhanallah..Maha Bijaksana Engkau Ya Rabb..

XxXxxXxXxXxXxXxXxXXxX

Lelaki itu menundukkan pandangannya dari wanita itu. Begitu juga dengan muslimah itu, purdah yang menutupi wajahnya semakin dirapatkan pabila berselisih dengan lelaki ajnabi itu.

Lalu, muslimah itu duduk di sebelah saya. Lalu tersenyum dan membuka purdahnya.

Di sebelahnya, saya teringatkan bidadari syurga..

:::::::::..Ainul Mardhiah, pimpinlah wanita ini bersamamu di sana..::::::::::::::::::

Bahagia selamanya...

"Wajah akak cantik, bersih umpama bunga di situ. Tiada tangan-tangan kasar yang berani memetik kelopak seindah bunga itu."
Dia tersenyum.

XxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxX

Saya memandang ke arah lain. Menatap wajahnya pun tak mahu!

Bajunya sebenarnya berlengan panjang, namun disingkatkan hingga ke paras bahunya. Begitu juga seluarnya. Tudungnya juga umpama tidak dipakai. Lalu menyerahkan dirinya untuk si tangan kasar sehingga lupa Pencipta dirinya sendiri.

Saya pandang kuntuman bunga yang berjaya saya petik tadi. Entah kenapa, mata saya menilai bunga itu sebagai busuk dan buruk kini.

Kemudian wanita itu berlalu. Saya lantas pergi ke tempat sejarah peninggalan wanita itu dan meninggalkan bunga yang telah dipetik di tempat duduk wanita itu.

Teringat kata-kata muslimah berpurdah tadi..
"Kerana nilai seorang muslimah itu mahal nilainya selamanya..."

XxXxXxxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXXxXxXxX
Mawar Islam.. Matanya ditundukkan dari lelaki ajnabi... Bersengkang mata mencari cinta abadi.. Basah lidahnya dengan ayat-ayat cinta Ilahi.. Disanjung alam penduduk langit dan bumi...

Perhiasan Duniawi.. Jilbabnya indah menghiasi tubuhnya.. Perhiasan mahal indahnya dijaga.. Terus mekar kelopak sucinya.. Bersama alam damai hatinya...
Bidadari Syurga... Jelita wajahnya di sebalik helaian tudungnya.. Seindah mawar subur kelopaknya... Tiada yang bisa memetik dirinya.. Melainkan yang kaya iman dan taqwa..

MUSLIMAH... Dalam lembutmu bisa menggoncang dunia... Dirimu tidak memandang dan tidak dipandang... Kerana pandanganmu itu terpelihara keaibannya.. Terus menjaga suci dan murni dirimu selamanya...

Yakinlah... Martabatmu muslimah setinggi bintang di langit.. Kerlipan demi kerlipan mencerminkan ketinggianmu... Terus bergemerlapan, indah hatimu.. Cinta Ilahi selalu menemanimu... Di atas sana... Wahai, bidadari syurga...

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Monday, 21 June 2010

SELAMAT BERJUANG


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Saya asyik dengan nyanyian alam semesta. Angin sayup-sayup meniup tumbuhan hijau di sekeliling. Daun-daun alam menari jua burung-burung berkicauan penuh senang hatinya. Seolah-olah berbicara menasihati diri untuk bersangka baik dengan Sang Pencipta.


Air mata saya menitis lagi.. Mengenangkan peristiwa di dalam kelas sebentar tadi..

Saya merenung dedaun yang menggerak-gerakkan jemari-jemarinya. Dan burung yang beterbangan menyentuh perasaan. Seronoknya engkau wahai burung. Terbang ke sana ke mari sambil menyanyi bahagia. Sekilas, saya teringatkan potret yang saya lukiskan. Seekor burung yang terkurung di dalam sangkar bererti dia inginkan kebebasan.

Ya,Bingkisan perjuangan mesti diteruskan. Untuk berjaya pasti ada halangannya. Sesungguhnya, muslimah sejati adalah yang berani mengatakan TIDAK untuk melakukan sesuatu yang mendatangkan murka-Nya.

Antara Dua Pilihan

"Hari ini ana perlu berdepan lagi dengan situasi yang menguji keimanan. Ana perlu memilih, sama ada jalan kesenangan, disanjung oleh guru dan teman-teman yang tidak seagama ataupun...

Memilih jalan sabar dan TAQWA."

"Alhamdulillah Allah kuatkan hati ana untuk memilih lagi...Antara dua pilihan.."

Saya tidak dapat meneruskan tulisan saya...Cerita dari hati kali ini benar-benar menyentuh perasaan..

Saya hentikan dahulu pekerjaan saya. Mengenangkan kembali peristiwa di sekolah, sarat dengan erti sebuah perjuangan dan kehidupan..

@@@@@@@@@@@@@@@@

Saya terdiam. Hati menjadi sayu... Tidak meyangka terpaksa memilih pilihan ini.

"Pilih antara dua, cuma makan daging khinzir ini atau awak akan menerima hukuman!"

Begitu guru kelas memasak saya memberi arahan.

Semua mata di dalam kelas memandang saya. Sesetengah rakan yang memahami memandang simpati.

Saya memandang Holly lalu menundukkan wajah.

"AllahuAllah..." Hati saya menangis sendiri.

"I don't want to.." Akhirnya bibir saya mengukir kata.

Rakan-rakan saya yang lain semakin terperanjat..

Dan guru tersebut hanya tersenyum sinis.

Lakukanlah apa yang kamu inginkan wahai guruku... Semoga dengan itu akan membuka hatimu untuk menerima islam..

"Dan janganlah kamu berasa lemah, dan jangan pula kamu bersedih hati, sesungguhnya kamulah yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman.."(Al-Baqarah:286)

Saya baca kembali artikel saya sendiri.. SETULUS IKHLAS UNTUK SEBUAH PERJUANGAN.. Entah kenapa, tersentuh dengan ayat-ayat tulisan sendiri.

"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." ( Surah al Baqarah ayat 120 )
Ayat-ayat cinta dari Allah ini semakin meniupkan semangat mujahadah.

"Ya Allah. Sesungguhnya sudah tertulis suratan TakdirMu, khalifah-khalifah di bumi ini akan hidup dalam satu erti kehidupan. Di celah-celah kehidupan itu terselit bingkisan perjuangan. Engkau thabatkan kami untuk perjuangan ini."

Sesungguhnya, tiadalah ertinya hidup ini andai tidak bersulamkan pahit manis perjuangan. Bukankah untuk mendapatkan syurga-Nya itu perlu 'dibeli' dahulu amalan-amalan kita oleh Allah? Ya, kerana itu Allah menghargai pekerjaan jual beli. Kerana dia 'membeli' amalan hamba-hambaNya dan membayarnya dengan syurga.

Dan membayar kesabaran hamba-hambaNya dengan limpahan MaghfirahNya yang mulia.

Agar hidup kita tidak bernuansa dosa.

Buat akhirnya, saya ingin kongsikan lirik nasyid yang menjadi motto hidup saya selama ini.

SELAMAT BERJUANG!



Album : Teman Sejati
Munsyid : Brothers
http://liriknasyid.com


Malam siang berlalu
Gerhana kesayuan
Tiada berkesudahan

Detik masa berlalu
Tiada berhenti
Oh syahdunya

Sejenak ku terkenang
Hakikat perjuangan
Penuh onak dan cabalan

Bersama teman - teman
Arungi kehidupan
Oh indahnya o ooo

Berat rasanya
Didalam jiwa
Untuk melangkah
meninggalkan semua

Kasih dan cinta
Yang terbina
Diakan selamanya
O ooo

Slamat berjuang sahabatku
Semoga Allah berkatimu
Kenangan indah bersamamu
Takkan kubiar dia berlalu
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah semua ikrar kita

Hati ini sayu mengenangkan
Sengsara di dalam perjuangan
Jiwa ku merana dan meronta mengharapkan
Kedamaian dan jua ketenangan wo uwo

Tetapi kuatur pada hakikat
Suka dan duka dalam perjuangan
Perlu ketabahan dan kekuatan
Keteguhan hati berlandaskan iman

Slamat berjuang sahabatku(sahabatku)
Semoga Allah berkatimu (berkatimu)
Kenangan indah bersamamu (bersamamu)
Takkan kubiar dia berlalu (ooooo)
Berjuanglah hingga ke akhirnya
Dan ingatlah (ingatlah) semua ikrar kita

O o ohooo ho o ohooo


Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Wednesday, 9 June 2010

SETULUS IKHLAS UNTUK SEBUAH PERJUANGAN



"Anti...Banyaknya cubaan belajar sebagai muslim di sini.."

Saya menahan diri dari mengeluarkan air mata. Mengapa perlu aku menangis untuk ini? Bukankah memang aku telah berjanji untuk thabatkan diri di medan dakwah ini? Hati saya berdialog sendiri.

Kebiasaannya sebagai remaja, apabila dilanda kesedihan terutama buat perempuan, akan mengurung diri di dalam bilik dan melayan perasaan sendiri.

Saya tenggelam dalam dunia sendiri dengan linangan air mata.Lalu mengimbau kenangan yang membawa saya kepada ingatan lalu.
Menyebarkan agama Islam di Malaysia.
Dan mecampakkan diri dalam arena dakwah.

Di sebuah negara jauh di perantauan.
UK.

Jauh bezanya.

Ya Rahiim.. Engkau thabatkan kami dalam menuju Syurga abadi-Mu..

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@
"Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah Itulah petunjuk (yang benar)". dan Sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, Maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." ( Surah al Baqarah ayat 120 )

Siapapun anda, siapapun kita..Yang bernama muslim, akan tetap menghadapi cabaran dalam menyampaikan agama suci ini. Ini tidak ditujukan hanya untuk mereka yang berada di perantauan yang dikuasai oleh orang-orang kafir, tetapi semua yang beragama islam. Maka, tidak perlulah terlalu risau. Hanya buat 'endah tak endah' sahaja jikalau berlaku penghinaan buat kita sebagai umat.

Penghinaan dan cacian yang mereka lemparkan sebetulnya untuk melemahkan iman kita.Mereka ingin kita terpesong, lalu sibuk dengan hal-hal yang remeh sehingga kita alpa dengan tugas lain yang lebih penting dan akhirnya memburukkan lagi keadaan seterusnya menghacurkan masa depan ummah.

Selama saya berhadapan dengan mereka, mereka tidak pernah berhenti melakukan semua itu. Sedikit sebanyak mencabar diri saya.Nafsu mengatakan lawan tetapi di sudut hati ada peringatan IMAN.
Justeru, menyedari keadaan sebenar, saya amat menyesali diri saya sendiri yang terlalu mengenangi perkataan mereka.
Anggaplah semua itu ukiran di atas pasir. Ia dihembus angin dan air lalu hilang dari pandangan. Yang penting CITA kita. Cita-cita kita untuk mencipta kemenangan buat Islam itu perlu dikukuhkan.
Jika penghinaan mereka diukir di atas pasir, maka IMPIAN kita ukirkan di atas batu.
Agar ianya kekal walau segala halangan menerpa, ia tetap kukuh di atas batu.
Begitu juga kukuhnya di hati kita, terus berjuang mengejar impian di samping mengekalkan Iman di landasan kebenaran. Teruskan berjuang dan kekalkan keikhlasan. Sesungguhnya ikhlas itu membawa seribu pengertian untuk sebuah perjuangan. Lihatlah ke hadapan, kejarlah impian, tempuhlah cabaran dan ikhlaslah berjuang!


Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang.
Jumpa lagi, Insyaallah


09 Jun 2010