WAHAI..BIDADARI SYURGA


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


"Eh! Eh! Ehhhhh!!! "

Saya berlari 'terkedek-kedek' sambil menjerit mencapai sesuatu. Segera ingin mendapatkannya sebelum si teman bisa memperolehinya.

SIAPA TAK MAHUKAN DIA, SI JELITA LAGI MAHAL NILAINYA....

Lalu memetik kuntuman bunga itu. Baru sahaja ingin menyentuhnya, saya gentar membatalkan niat. Lalu hanya berjalan hampa.

TIADA YANG BOLEH MENDAPATKANNYA MELAINKAN KAYA IMAN DAN TAQWA..

Tiba-tiba, ternampak pula kuntuman bunga yang hampir sama dengan bungaan yang pertama tadi. Lalu saya menghampirinya dan memetiknya dengan mudah sekali. Bunga kali ini tidak mempunyai perisai perlindungan dirinya.. Maka saya boleh memetik kelopak indahnya dengan mudah sekali...

KERANA DIA TELAH DILETAKKAN DI ATAS GUNUNG YANG MENJADIKAN DIRINYA AGUNG SEAGUNG AGUNGYA...TETAPI AKHIRNYA MENJATUHKAN DIRINYA MENYEMBAH TANAH KERANA BIMBANG TIADA YANG MAMPU MEMETIK DIRINYA..
Sedang saya leka dengan kuntuman bunga itu.. Saya terpandangkan seorang muslimah di taman itu.

Lalu memerhati dengan sepasang mata kurniaan Ilahi ini sendiri..

Subhanallah..Maha Bijaksana Engkau Ya Rabb..

XxXxxXxXxXxXxXxXxXXxX

Lelaki itu menundukkan pandangannya dari wanita itu. Begitu juga dengan muslimah itu, purdah yang menutupi wajahnya semakin dirapatkan pabila berselisih dengan lelaki ajnabi itu.

Lalu, muslimah itu duduk di sebelah saya. Lalu tersenyum dan membuka purdahnya.

Di sebelahnya, saya teringatkan bidadari syurga..

:::::::::..Ainul Mardhiah, pimpinlah wanita ini bersamamu di sana..::::::::::::::::::

Bahagia selamanya...

"Wajah akak cantik, bersih umpama bunga di situ. Tiada tangan-tangan kasar yang berani memetik kelopak seindah bunga itu."
Dia tersenyum.

XxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXxX

Saya memandang ke arah lain. Menatap wajahnya pun tak mahu!

Bajunya sebenarnya berlengan panjang, namun disingkatkan hingga ke paras bahunya. Begitu juga seluarnya. Tudungnya juga umpama tidak dipakai. Lalu menyerahkan dirinya untuk si tangan kasar sehingga lupa Pencipta dirinya sendiri.

Saya pandang kuntuman bunga yang berjaya saya petik tadi. Entah kenapa, mata saya menilai bunga itu sebagai busuk dan buruk kini.

Kemudian wanita itu berlalu. Saya lantas pergi ke tempat sejarah peninggalan wanita itu dan meninggalkan bunga yang telah dipetik di tempat duduk wanita itu.

Teringat kata-kata muslimah berpurdah tadi..
"Kerana nilai seorang muslimah itu mahal nilainya selamanya..."

XxXxXxxXxXxXxXxXxXxXxXxXxXXxXxXxX
Mawar Islam.. Matanya ditundukkan dari lelaki ajnabi... Bersengkang mata mencari cinta abadi.. Basah lidahnya dengan ayat-ayat cinta Ilahi.. Disanjung alam penduduk langit dan bumi...

Perhiasan Duniawi.. Jilbabnya indah menghiasi tubuhnya.. Perhiasan mahal indahnya dijaga.. Terus mekar kelopak sucinya.. Bersama alam damai hatinya...
Bidadari Syurga... Jelita wajahnya di sebalik helaian tudungnya.. Seindah mawar subur kelopaknya... Tiada yang bisa memetik dirinya.. Melainkan yang kaya iman dan taqwa..

MUSLIMAH... Dalam lembutmu bisa menggoncang dunia... Dirimu tidak memandang dan tidak dipandang... Kerana pandanganmu itu terpelihara keaibannya.. Terus menjaga suci dan murni dirimu selamanya...

Yakinlah... Martabatmu muslimah setinggi bintang di langit.. Kerlipan demi kerlipan mencerminkan ketinggianmu... Terus bergemerlapan, indah hatimu.. Cinta Ilahi selalu menemanimu... Di atas sana... Wahai, bidadari syurga...

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Comments

bidadari besi said…
salam sayang dik..

nice artikel...bijak mencari perumpaan juga mengatur bicara pena mu...^_^..

moga terus istiqomah dlm menulis walaupun sepotong ayat...
salam mahabbah kembali...

alhamdulillah... moga kita semua dpt meneruskan jihad kita dlm menulis, menyampaikan pesan ibadah dan sunnah sebagai amanah dari rasul allah...insyaallah...

akak juga...laman akak bnyk memberi manfaat utk semua.. :)

Popular Posts