Muqaddimah

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, Pemurahnya DIA dengan izinNya mempunyai kesempatan untuk menulis pada masanya. Namun, komitmen sebagai pelajar Year 10 mungkin menyebabkan keperluan meluangkan masa untuk pelajaran lebih utama buat seketika. Afwan andai jarang menulis. Moga bermanfaat apa yang ada :)

Saturday, 31 December 2011

BERKAWAN DENGAN NON-MUSLIM

Bismillahirrahmanirrahim

Dari tajuk, saya kira banyak pembaca yang sudahpun tahu hukumnya secara pasti.

Sebab tu tulis :)

Saya teringat satu ketika dahulu datang satu mesej di facebook, berdalilkan Surah Al-Ma'idah(5) ayat 51-52, tafsirannya tentang berkawan dengan non-muslim adalah salah.
Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai teman rapat, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu mereka itu. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang berlaku zalim.

Maksudnya: Dalam pada itu, engkau lihat orang-orang (munafik) yang ada penyakit dalam hatinya segera berusaha mendampingkan diri kepada mereka (Yahudi dan Nasrani), sambil berkata: "Kami takut bahawa kami akan ditimpa bencana (yang memaksa kami meminta pertolongan mereka)". Mudah-mudahan Allah akan mendatangkan kemenangan (kepada RasulNya dan umat Islam) atau mendatangkan sesuatu hukuman dari sisiNya (terhadap golongan yang munafik itu); maka sebab itu mereka akan menyesal mengenai apa yang telah mereka sembunyikan dalam hatinya.

Adakah firman Allah SWT di atas dibicarakan tentang kesemua golongan Yahudi dan Nasrani, ataupun hanya segelintir yang berkaitan sahaja?

Mungkin, dengan membaca ayat di bawah ini boleh menjawabnya :)

Maksudnya: Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. (Surah Al-Mumtahanah(60);8)

Maksudnya: Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadikan teman rapat orang-orang yang memerangi kamu kerana agama (kamu), dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu (orang lain) untuk mengusir kamu. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.(Surah Al-Mumtahanah(60);9)

Dalam ringkasan, dalam Islam kita tidak dilarang untuk berkawan dengan non-muslim, apatah lagi bagi kebanyakan manusia hari ini yang bukannya beragama Nasrani dsb sendiri, tetapi hanyalah golongan agnostik atau ateis.

Tidak dilarang untuk berkawan selama mereka tidak bertindak ganas terhadap Islam.

Selama mereka bukan musuh ketat Islam.

Jika mereka adalah golongan ini, maka hukumnya kembali kepada ayat Al-Quran yang diberi ; 5:51, 60:9

Tatkala kita berkawan dengan mereka, ingat pula tanggungjawab kita sendiri.

Okay, pendek sahaja artikel kali ini. I'm running out of time. Bukan apa-apa pun, cuma tak boleh lama-lama depan komputer ni :)

Biarpun pendek, saya harap ianya bermanfaat andai kita dipersoalkan oleh mana-mana manusia yang terkeliru oleh perlbagai tafsiran hari ini. Selain, menjadi sebab agar kita tahu apa yang kita perbuat.

Alhamdulillah.

Mencari dan terus mencari damai yang hilang

Jumpa lagi, Inshaallah

Iffah Nabiha Ahmad Jailani

31 disember 2011

Monday, 19 December 2011

BERANI DALAM BERSUARA

Alhamdulillah Ya Allah, akhirnya punya kesempatan untuk menulis di waktu ini.


Semenjak Year 9 membuka tirai pada 7 September lalu, hanya satu artikel sahaja yang berjaya saya tulis.

Atas dasar kekuatan. Kerana saya mula merasa, menulis itu kekuatan saya. Benarlah upbringing seorang kanak-kanak menentukan kerjaya, karakter, personaliti dan apa yang menjadi kekuatan kepada seseorang.

Saya membesar dengan kecintaan kepada novel. Terkadang Ummi menegur ketaasuban saya terhadap novel. Maka, antara kekuatan saya adalah penulisan.

Apabila saya mula memegang identiti sebagai pelajar Year 9, saya terasa semakin serasi dengan kehidupan di sini. Hubungan saya dengan kawan-kawan menjadi jauh lebih baik apabila semakin banyak keperluan untuk bekerjasama memandangkan coursework, belajar berkumpulan dsb. menjadi satu keperluan.

Semakin baik hubungan bererti semakin banyak yang menyaksikan apa yang saya praktikkan sebagai seorang muslim. Semakin banyak insiden mereka ternampak saya bersembahyang di dalam bas, cara saya respon kepada sesuatu dan dari situ banyak pengalaman dan mutiara ilmu yang saya pelajari dan dikutip saban hari.

Walaupun, banyak kondisi yang menduga lantaran ada 'harga' yang perlu dibayar untuk tiap kesenangan, kita perlu menyemat prinsip yang teguh kerana apa yang tiap seorang muslim mesti percaya adalah kehidupan yang kedua - di akhirat sana.

Saya mula teringat perjalanan saya semenjak saya mengetahui saya akan berhijrah ke UK, seringkali saya tersenyum mengingati susah senang yang dilalui. Menjadi seorang yang sudah 'boleh berfikir' untuk berhijrah ke tempat lain bukanlah semudah yang disangka. Kerana, minda seorang anak kecil yang tidak mengerti yang lain biasanya menurut yang dewasa. Tetapi minda seorang anak kecil yang boleh berfikir akan mempunyai bantahan dan beberapa perkara yang menghalang dirinya dari berfikir tentang hikmah yang Allah telah tentukan.

Mungkin saya tergolong dalam 'anak kecil' yang kedua, kerana saya memang melakukan kesilapan dalam menghukum satu keadaan. Tetapi Subhanallah, saban hari, hijrah ke UK inilah yang menjadikan saya yang hari ini. Saya sendiri tidak sedar, personaliti saya sendiri yang agak terbuka dalam bersuara rupanya diasah dengan kehidupan di sekolah.

Pulang ke rumah, hampir setiap hari Ayah dan Ummi menjadi tempat berbincang, bagaimana saya akan menjawab pertanyaan kawan-kawan saya di sekolah. Dan ups, ada kawan-kawan saya yang datang ke blog ini dan translate apa yang saya tulis. Maaf jikalau anda adalah salah seorangnya :-P

Banyak yang menjadi topik perbualan. Satu yang saya belajar, adalah tidak boleh terlalu serius ketika berbicang atau 'bergaduh' dengan mereka. Saya sering ketawa di hujung ayat yang saya utarakan. Just the fact that I don't want them to take it very seriously :-)

Monday, 24 October 2011

MUKMIN YANG SABAR DALAM UJIAN

Setelah lebih dua tahun saya memendam mengenai kemelut hati yang dirasai sekian lama itu, akhirnya saya 'terluahkan' perkara itu kepada dua orang kawan yang masih setia mengambil berat... Sedang yang lain kian menjauh kerana saya lain dari mereka. Sungguh lega selega-leganya. Harapan saya agar walaupun selepas ini masalah itu akan tetap membebani seiring perjuangan saya dalam GCSE, saya tetap menyemat impian untuk menghargai persahabatan yang pernah terjalin di masa lalu, seperti ilmu yang menemukan saya dengan kata-kata azimat ini : Celebrate the love that you have shared with your loved ones, but don't hide from it. 

Walau takut andai semakin lemah di masa hadapan, tetapi pepatah Inggeris berkata : You've got to be scared to be brave. Saya terasa semakin yakin. Inilah coretan dariku untuk kalian yang cuba untuk menjadi seorang mukmin yang tabah dan sabar dalam menghadapi ujian, benar ia senang dan manis untuk ditutur tetapi begitu sakit dan perit untuk dilalui. Tetapi ingatlah tidaklah sesuatu itu terjadi melainkan terdapat ibrah dan mutiara yang dapat diambil yang kemudiannya menjadikan kita 'seseorang' di waktu hadapan. Anggaplah ini sebagai tarbiah untuk kita menjadi semakin kuat nun di hujung perjalanan. Kerana ilmu kita sebagai manusia amatlah terbatas dibandingkan dengan ilmu Allah.

Ini, khas buat meredhakan hati saya sendiri dan juga sahabat-sahabat yang menaruh kepercayaan untuk meluahkan masalah kalian buat diri ini. Diri ini bukanlah sempurna, kerana ada sesuatu yang membuatkan aku menjadi 'sesuatu' kerana itu, andai ada tersilap di mana-mana, tampillah ke hadapan dan didiklah diri ini. Semoga Allah redha.



Friday, 12 August 2011

BUNGA BUNGA IMPIAN



Hidup ini sungguh mengasyikkan.

Memukau pandangan, di saat insan melakar impian.

Terlupa pada realiti kehidupan, lalu mencipta angan-angan, baik yang berpijak di bumi nyata, yang jauh ke hujung dunia, mahupun hanya fantasi semata.

Manusia mencipta impian, sesuai dengan kehendak hati yang menginginkan. Bagi yang beriman, nafsu ditundukkan, lalu iman yang memanjat harapan.

Friday, 5 August 2011

BERPINTAL KASIH SEIRING AZAM



Berkali-kali saya merenung gambar-gambar tidak percaya.

Sejenak ada satu peringatan secara rahsia ingin saya berikan.

Lalu, status facebook menjadi medannya.

Newest album posted by one of my friends, I clicked 'Next' and 'Next' and 'Next' with that-shocking-feeling. Hmm, one day seems like there is no difference living in UK and Malaysia.

Sebenarnya ayat terakhirnya berbunyi,"Probably one of them is even worse." Namun dipadam.

Khabar rindu disampaikan oleh si teman pula. Tulisannya saya ubah untuk disingkatkan tanpa mengubah maksud.

Wednesday, 3 August 2011

LATIHAN YANG TIDAK DIPEDULIKAN, PELUANG YANG DISIAKAN

Ayuhlah sahabat-sahabat, kita kini berada dalam hari ketiga di Madrasah Ramadhan.

Perlukah menagih sesuatu yang pastinya mendatangkan murkaNya?

Beribu kali rasanya berkumandang, hanya cinta Allah cinta yang abadi. Abadikanlah cinta itu ke dalam hati, bersebab sebenarnya Allah memanggil kita sebagai hamba. Seseorang yang benar-benar mencintai sesuatu sanggup menghambakan diri demi cinta. Begitulah kita, perlu ada rasa sayang yang mendalam terhadap DIA, hingga sanggup menghambakan diri semata-mata keranaNya.

Lagipula, kita memang berada di taraf hamba. Memang DIA inginkan agar kita mencintaiNYA secara mendalam, tak perlulah tagihkan sesuatu yang fana, hingga lupa bahawa syariat lah jalan yang menjana bahagia.

Bulan ini adalah bulan keberkatan, bulan kerahmatan, bulan keampunan! Jikalau bulan ini diisi dengan cinta selainNya, saya amat sedih wahai sahabat! Dan jikalau untuk itu juga di'invite' saya sekali, saya totally ignore! Saya tak mahu jadi dari kalangan ini -

"....(Jika semua itu) menjadi perkara-perkara yang lebih kamu cintai daripada ALLAH dan RasulNYA dan berjihad untuk agamaNYA, maka tunggulah hingga ALLAH mendatangkan keputusanNYA(azab seksaNYA)..." [9:24]

Jangan sampai kecintaan kita kepada sesuatu dan seseorang itu, membuatkan kita buta dan tuli hingga Allah akan membutakan kita dengan buta yang sebenar-benarnya dari hidayah. Itulah azab yang paling besar, dalam hidup ini.

Iaitu apabila kita tidak ada lagi peluang!

RasulNya mengingatkan - Kecintaan kamu kepada sesuatu itu boleh membuatkan kamu buta dan tuli. (Riwayat Ahmad).

ALLAH Ta'ala juga telah 'melabelkan' mereka yang kufur pada DIA sebagai buta dan tuli.

"Bandingan dua golongan (kafir dan beriman) itu seperti orang yang buta serta tuli, dengan orang yang celik serta mendengar, kedua-dua golongan itu tidaklah sama keadaannya."[11;24]

"Mereka seolah-olah pekak, bisu dan buta.; dengan keadaan itu mereka tidak dapat kembali kepada kebenaran."[2;18]

Perkataan buta disebut sebanyak 50 kali dalam Al-Quran dalam 46 ayat. Inginkah kita menjadi dari kalangan orang yang membutakan mata sendiri terhadap kebenaran?

Ana tak mahu kita jadi dari kalangan orang yang dibutakan, dipekakkan, dibisukan hingga tak mampu dipandu ke jalan kebenaran lagi.

Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (mata hatinya) maka dia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya. 

-sahabatmu-

Ramadhan...
Ku pohon maaf atas latihan yang tidak dipedulikan
Ku pohon ampun atas peluang yang disia-siakan

Hanya..
Ku masih tercari-cari cinta yang sebenarnya abadi
Aku yang khilaf selama ini...

Oh Tuhan, tunjukkan ku jalan!

Monday, 1 August 2011

HARAPAN 13 TAHUN, HARAPAN RAMADHAN

13 tahun yang lalu...

Panas sangat sewaktu di Air show semalam....

1 Ogos 1998 tarikh berakhirnya penantian sepasang suami isteri yang menantikan kelahiran anak sulungnya. Disebabkan bayi perempuan ini mengalami masalah posisi dalam kandungan ibunya, dia yang sepatutnya dilahirkan pada waktu pagi dilahirkan menerusi pembedahan pada sebelah petang. Jam 6:22 petang, ibubapanya begitu bersyukur kerana dia diizinkan oleh ILLAH untuk meneroka dan mengembara di dunia ini. Azan dan iqamat dari si Ayah dikumandangkan, bersama air mata kesyukuran. Bayi itu dinamakan Iffah Nabiha binti Ahmad Jailani, membawa erti maruah yang dipelihara.

Monday, 25 July 2011

KERANA SAYANG

Kereta meluncur laju ke arah destinasi. Saya masih dengan perangai saya sejak dua tahun yang lepas, jikalau tahun-tahun sebelum itu saya masih bersifat keanak-anakan (ketika itu saya berada di Malaysia), saya suka duduk di tengah kerana dapat merasa penghawa dingin dengan lebih dekat berbanding duduk di tepi. Namun, mencecah usia akhir sepuluh tahun, saya mula berubah watak dan lebih senang termenung, memerhati alam, berfikir jauh lebih banyak dari tahun-tahun sebelumnya.

Dan saya masih dengan tabiat saya, ahli keluarga yang lain sibuk bersembang, adik-adik kadang kala bergaduh sesama sendiri, manakala saya hanya berdiam diri. Jarang mereka berani menegur saya kecuali Ayah. Hanya Ayah seorang yang biasanya jikalau saya diam tidak berkata apa-apa, dia akan bertanya sesuatu yang dapat menarik saya dari berfikir lebih jauh.

Namun, tidak kali ini. Ayah seolah-olah dapat mengesan yang saya ingin bersendiri. Begitulah sikap saya semenjak kecil, jika saya ada masalah yang saya rasa saya mampu lakukannya sendiri, pasti saya akan memendamnya di sudut hati. Jarang sekali singgah ke pengetahuan Ummi dan Ayah, hanya perkara-perkara besar sahaja yang mereka tahu.

Lamunan saya semakin jauh, meneroka ke segenap alam. Bila melihat gunung ganang, hati saya disapa oleh rindu dan sayang, terhadap insan-insan yang dipisahkan oleh benua dan lautan.

Saya teringatkan senarai blocklist saya di facebook, sepatutnya bilangan friends saya jauh lebih banyak dari yang sekarang, namun disebabkan saya asyik memblock pengguna, angkanya menurun. Saya tidak kisah, bukannya angka dan glamour yang ingin saya kejar, tetapi prinsip saya, Allah adalah tujuan dan RasulNYA adalah jalan.

Saya teringatkan perbualan antara teman-teman perempuan saya dan pelajar lelaki, risau saya mula menyinggah di hati. Bukan kerana apa, saya sayangkan kawan-kawan saya.

Saya teringatkan guru-guru saya, tudung di kepala kian berubah imejnya. Bukan kerana apa, tetapi kerana saya sayangkan mereka.

Tempohari, sehari sebelum sekolah ditamatkan, sekolah saya mengadakan rombongan ke Flamingoland buat pelajar-pelajar yang mematuhi peraturan, memperoleh positif referral yang banyak dan cemerlang dalam peperiksaan semester ini. Di dalam bas, ramai yang muntah-muntah. Saya sendiri terasa pening bila bau yang kurang enak memenuhi bas, dan akhirnya walau saya hanya naik kereta, saya akan terasa pening yang berlebihan.

"Itu tandanya nikmat dah kena tarik satu." Ayah berkata. Saya hanya tersenyum.

Semalaman hingga ke pagi ini, suhu badan naik dan kepala mula pening yang tak habis-habis. Saya bersyukur kerana sakit ini tidak datang sewaktu saya berada di sekolah, yang mana saya yakin saya akan mengganggu pengajaran si guru. Terbatuk-batuk, tak selera makan, semakin mengingatkan saya kepada Ayah ; Itu tandanya nikmat dah kena tarik satu!

Walau sakit melanda, walau lemah daya, ia tak pernah menarik semula kerisauan saya. Di dalam buku catatan, saya meluahkan segala yang terpendam di hati sekian lama. Saya tahu saya tak akan mungkin boleh menegur secara straight away pada guru-guru saya. Saya tahu kawan-kawan saya susah nak menerima teguran, akhirnya air mata sahaja yang menjadi peneman.

Ditambah pula, tayangan yang menjadi kontroversi kini, Tahajjud Cinta, semakin membuatkan saya sedih. Tidak ada bezanya filem ini dengan drama-drama melayu yang lain, hanya serban di kepala, tudung labuh di tubuh, niqob di muka, bumi Jordan sebagai tempatnya. Itu sahaja.

Tetapi itulah fitnah kepada agama yang kian membarah dalam dunia yang semakin senja. Golongan yang menonton ini, adalah seperti saya, hingga yang dewasa. Golongan muda, generasi yang akan memimpin negara... Jikalau salah faham mengenai mendekati zina tetap tidak berubah, nampaknya nasib negara Islam untuk mengukir kembali kegemilangan yang pernah terjadi di masa silam, hanya tinggal mimpi semata.

Saya baca lagi kometar oleh barisan pelakon, "Tak bolehlah terus menghukum."

Iya, berdasarkan kata azimat, kita hanya pendakwah, bukan penghukum tetapi, jika ingin tunggu hingga beratus-ratus episod yang akan datang, baru nak tegur, anggarkan berapa ramai pula yang menontonnya? Berapa banyak pula adegan wanita berniqab bermain mata dan kata dengan seorang yang bergelar Ustaz? Berapa banyak pula dosa dan fitnah yang kian membarah dan membeku dalam agama?

Saya risau. Risaukan kawan-kawan, risaukan guru-guru, risaukan mad'u, dan.. Risaukan generasi muda ini.. Saya teringatkan pesan para guru dan pensyarah yang pernah menetap di bumi Durham, "Jangan duduk di UK lama-lama ya."

Pesan itu menunjukkan mereka juga risau dengan mereka yang sebaya saya, dan seterusnya... Bumi Malaysia ini, kian gersang oleh kerinduan dan kecintaan yang menggunung terhadap Tuhan... Kalimah

LAILAHAILALLAH mesti ditegakkan, jika ingin dunia islam diselamatkan, dari ikhtilat yang berpanjangan.

Tiada lain sebab saya menuliskan semua luahan ini, semua kerana sayang......................Andai perasaan sayang ini mampu dirasakan oleh generasi, bahawa saya rindukan keindahan Islami berkubu di Malaysia ini.

Sungguh, hanya kerana sayang....

Iffah Nabiha Ahmad Jailani
11:50 pagi, United Kingdom
25 Julai 2011

Thursday, 14 July 2011

BICARA BUAT HATI

Hati...

Andai engkau kecewa, ingatlah itu seharusnya membawamu untuk dekat denganNYA

Andai engkau bersedih, ingatlah bahawa yang diuji itu hanyalah hamba yang terpilih

Andai engkau gembira, ketahuilah jangan sampai kegembiraan itu menggiringmu ke dalam kebinasaan di neraka

Andai engkau mencemburui makhlukNYA, jangan sampai engkau cemburu hingga ALLAH cemburu padamu

Andai engkau menyayangi sesuatu, maklumilah bahawa segala yang ada di dunia ini fana

Akan pergi jua, maka persiapkanlah diri dan rohani, untuk menerima kehilangan bagi setiap yang dimiliki

Andai engkau menyayangi si dia,jangan sampai engkau menangisi pemergian atau kehilangannya, jangan sampai engkau merindui susuk tubuhnya, hingga lebih engkau rindui, lebih engkau sayangi, lebihi engkau cintai, lebih engkau ingini dari menatap wajahNYA di syurga.

Kekecewaan yang ditanggung olehmu pada tiap sesuatu itu, lebih baik ditanggung, daripada engkau menanggung kehilangan... Kehilangan kelazatan iman, kesirnaan kebahagiaan dalam berbuat kebaikan, dan kehilangan kedamaian, keredhaan, dan kerestuan dari TUHAN.

Biarlah hati...


Menanggung semua ini


Itu lebih baik dari


Mendapat murka ILAHI


Aku redhai semua ini


Sesungguhnya


DIA, amat mengetahui


Atas apa yang terjadi


ALLAH, bantulah hati-hati ini


Untuk redha pada ketentuanMU


Hanya engkau yang memahami


Hanya engkau yang mengerti


Gejolak perasaan, milik hamba yang tidak berdaya lagi


Bantulah, bantulah hambaMU...


Untuk thabat mencintaiMU


Hatiku terpana


Laksana nikmatnya cinta bersamaMU


Inginku tergolong dalam golongan yang Kau restu...


Laksana mereka yang diutarakan dalam ayat cintaMU

"Ada juga di antara manusia yang megambil selain Allah (untuk mejadi) sekutu-sekutu(Allah), mereka mencintainya,sebagaimana mereka (seharusnya) mencintai Allah, sedang orang-orang beriman itu amat besar cintanya kepada Allah........"(Al-Baqarah : 165)


IFFAH NABIHA AHMAD JAILANI

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah

14 Julai 2011

Thursday, 30 June 2011

BUKAN SEKADAR MIMPI

Cahaya mentari telahpun lama menghiasi dinding alam. Terpancar megah bangunan Education Village yang bewarna kuning, teguh berdiri di atas lantai bumi. Saya memerhati. Dalam melangkah, hati berbolak-balik lantaran teringatkan memori semalam. Hati terganggu oleh kesalahan di masa silam.

"Oh Tuhan, semarakkanlah iman!" Hati ini berdoa.

Minda mula melewati episod semalam, ketika setelah setahun sembilan bulan saya bepijak di bumi United Kingdom.

Wednesday, 8 June 2011

RINDU YANG PASTI

Assalamualaikum,

Pada diari yang mempunyai 'pembaca'.

Tertatih berjalan, bagai bayi yang baru belajar untuk melangkah, bersama si ibu dengan kasih sayang yang tak pernah luak. Teringat saya pada perbualan bersama Wan di kampung, terasa rindu berputik di segenap ruangan hati. Penutup bicaranya terngiang-ngiang di telinga, sedang perbualan itu, hampir sebulan yang lepas berlalu.

Monday, 30 May 2011

LANGKAH YANG TELAH TERCIPTA

Semalam aku kelukaan
kecewa kehampaan
mencalar ketabahan
mimpi yang sering ku harapkan
menjadi kenyataan
namun tak kesampaian


Allah
Inginku hentikan langkah ini
bagaikan tak mampu untukku bertahan
semangat tenggelam
lemah daya
haruskah aku mengalah
namun jiwaku berbisik
inilah dugaan!

"Honestly I cried when I watched this. <3 . "

Itu yang saya tulis tatkala saya kongsikan nasyid Langkah Tercipta by UNIC di facebook.

Lirik yang sangat mendalam.

Sunday, 22 May 2011

ALANGKAH INDAH

Berat rasa dunia ini
Tanpa cahaya Ilahi 
Baru kini ku sedari 
Jalan yang yang aku lalui


Memusnah pedoman hidup
Melempar hatiku ini
Ke lembah kehinaan

Alangkah indah dan baiknya andai saya mampu istiqamah.

Sengaja saya membaca surat-surat dan meneliti gambar-gambar kenangan saya sewaktu saya berada di Sekolah Rendah Al-Islah. Satu yang saya teringat, setiap hari Isnin saya berada dalam kumpulan usrah. Usrah yang terakhir adalah berkenaan cita-cita. Itulah usrah terakhir sebelum saya mengangkat kaki lalu menyambung perjuangan di bumi UK ini.

Di sinilah saya, satu benderang yang sedang mengejar cita.

Saturday, 14 May 2011

Soal Jawab : Hati,antara ikhlas dan culas

Betapa di awalnya sebelum Iblis Laknatullahi 'alaih sudah mengangkat sumpah, dan di situ juga telahpun diisytiharkan oleh Iblis ini akan keistimewaan orang-orang yang ikhlas. Iya, memang susah. Saya dengar dan banyak kali dengar, dan saya juga PASTI, memang PASTI, sangat PASTI saya tergolong dalam golongan yang begitu susah untuk kekalkan keikhlasan.

Sahabat Nabi SAW  setiap kali terdengar perkataan ikhlas akan menangislah mereka, kerana tahu betapa susahnya untuk ikhlas. Kenapa susah?

Kerana walau kita benar-benar kenal dengan diri kita, tetap juga tak mampu untuk menilai keikhlasan diri. Walau berada di tahap 'tadika' dalam kehidupan, mahupun peringkat 'PhD' sekalipun, adakalanya kita tetap gagal dalam mengenal ikhlasan diri. Diri kita sendiri pun adakalanya tak dapat mengenal pasti keikhlasan itu.

Saya sebenarnya tidak tahu dan baru sahaja tahu bahawa tahap Islam mengharamkan kita mengaku baik sehingga seperti di akhir surat kita menulis,"Yang Benar" ataupun "Yang ikhlas." tetap tidak digalakkan. Itulah Islam, akan dijaga kesucian hati hamba-hamba Allah agar sentiasa ikhlas dalam mengumpul amalan.


Friday, 6 May 2011

JANGAN DITUNGGU

*Curi masa*

Riuh rendah suasana kelas yang dikenali sebagai Top Set Year 8 Science (8E1) dengan hilai tawa sekelas. Subjek Biologi yang perlu dihadam oleh otak tidak terasa suasahnya apabila guru kami menyelitkan topik kelakar dengan aksi yang menarik perhatian.

Tajuk yang agak sensitif ini disambut oleh 'kegelian' oleh kami sekelas. Saya tidak ketinggalan, meraup wajah berkali-kali, antara malu, kelakar, dan geli. Itulah untungnya memperoleh guru yang berkelulusan PhD (^_^)

Ketika keadaan di dalam kelas kembali serius, saya mula membetulkan posisi duduk, bersedia untuk mendengar yang seterusnya. Sesekali saya terasa dahi saya yang bekerut secara automatik setiap kali cuba mengingati kata kunci Biologi yang agak susah kerana kebanyakan perkataan penting adalah dalam bahasa Latin.

Sekali-sekala, saya tertekan juga dengan keadaan. Saya yang membesar di Malaysia pastinya terkejut sebaik sampai di sini, sepatah pun tak faham. Terasa sangat berat matapelajaran yang mesti dipelajari, namun masa terus berlalu... Usia semakin bertambah, hakikatnya saya mula terbawa oleh nikmat dunia sehingga lupa bahawa dahulu saya pernah merintih kerana susahnya untuk bersangka baik kepada takdir yang Allah tentukan.

Ketika, kejayaan mula menyusuri, seringkali saya tidak dapat istiqamahkan perasaan untuk mengingati siapa saya, acap kali terbawa oleh sifat lagha hingga lupalah siapa saya yang sebenarnya. -Hanya seorang hamba.

"Percayalah, tersirat hikmah di sebalik musibah."

Tadinya, saya tuliskan ayat di atas sebagai status facebook saya. Iya, tatkala tadbir menyusur barulah kita merintih di atas sejadah cinta, merayu kepada Tuhan kita, untuk kembalikan nikmat yang pernah Dia kurniakan, namun ditarik semula, buat seketika.

Seringkali manusia itu berfikir syukur itu di atas nikmat dan sabar itu hanya pada ujian. Hakikatnya syukur itu bukan sahaja atas nikmat tetapi juga syukur atas ujian.

Mereka yang melihat dengan mata hati pada setiap tadbir yang dikirim Ilahi, pasti mengetahui bahawa ujian itu nikmat dan nikmat itu ujian.

Ujian itu nikmat.. Apabila hari-hari yang disusuri dengan kealpaan kita terhadap Ilahi kemudiannya terhapuslah dosa kita dengan musibah yang diberikan. Antara hikmah musibah itu adalah kifarah untuk dosa yang lepas. Bukankah itu merupakan satu nikmat?

Justeru itu. Sabar bukan hanya atas ujian. Sabar juga diperlukan atas kurniaan nikmat yang DIA berikan. Ketika kita dilimpahkan harta kekayaan yang melimpah, sabarkan nafsu untuk membelanjakannya ke arah yang sia-sia.

Beruntungnya bagi mereka yang sentiasa menjadikan dua kunci kedamaian dan Sakinah ini sebagai inti hidupnya. - Syukur dan sabar.

Jangan ditunggu

Pun begitu, selain sakinah(kedamaian) dan kebahagiaan, masih ada lagi sesuatu yang juga kunci untuk melalui tadbir, kerana tanpa kunci ini tidak akan mampu kita untuk menyusuri takdir DIA.

Kekuatan.

Manusia seringkali mencari kekuatan. Untuk bersyukur perlukan kekuatan, untuk bersabar juga perlukan kekuatan.

"Tunggulah sampai ana ada kekuatan.."



Sahabatku, kekuatan itu tak perlu ditunggu. Tetapi perlu dibina. Dalam menyusuri hari-hari yang masih bersisa, kita pasti bisa membina kekuatan itu melalui pembinaan keutuhan rohani - zikir, doa, munajat. Juga, empayar perjuangan hakiki - belajar untuk mengejar cita-cita, bukan hanya sekadar berbicara kemudian 'bermain' sahaja. Cinta - Belajar untuk memahami dan mempelajari Al-Quran, solat dsb, perbaiki hubungan dengan manusia, hulurkan bantuan buat mereka yang juga mencari cinta Allah. Kita semua mendaki tangga yang sama, iaitu ke arah mencintai Allah di tingkat yang paling atas. Ikhlaskan niat, kerana Allah untuk semua perkara.

Insyaallah. kekuatan yang lebih utuh dapat dibina. Semoga saya juga mampu membina kekuatan untuk dijadikan resepi kehidupan. Insyaallah..

Tersentak dari lamunan.

"Iffah, still try to gain the knowledge of astronomy? Would you like to come to the next astronomy meeting?" Guru sains saya bertanya.

"I'll take my chances." Jawab saya mengukir senyuman. Saya tahu, di waktu terdekat ini, banyak tanggungjawab tergalas di bahu. Tetapi inilah azimat yang menyuntik haluan hidup kita ; Tiada istilah putus asa dalam kamus hidup seorang mukmin.

Kekuatan itu perlu dibina... Jangan ditunggu kekuatan itu!



Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah.

Iffah Nabiha Ahmad Jailani

6 Mei 2011

Thursday, 5 May 2011

MAAF!

Assalamualaikum semua,



Akan kembali, Insyaallah.

Bukan sekarang, kerana kini saya a-m-a-t sibuk.

Banyak yang hendak cerita. Tapi banyak juga kerja. Nabhan, bakal menghadapi peperiksaan. Setiap malam mesti mengajar adik saya yang seorang ini. Minggu ini, guru saya pertingkatkan kualititi silibus pengajaran yang mana bermaksud, kami akan belajar dengan lebih se-ri-us. Bismillahi tawakkaltu 'alallah! Terkejut saya ketika subjek Biology yang lebih susah(kena hafal perkataan latin yang pelik-pelik tu, huhuwa!) mula menerpa, ICT massive project! Memegang jawatan penting dalam topik ni. Tak maulah sebut, nanti ada yang kata nak boast pulak. Art - Hmm, banyak benda kena buat. Mathematics  kena belajar basic Architecture. Huwaaaaa... Susah la macam ni...

Saya tanyakan sahabat saya di Malaysia, apa yang mereka belajar dalam subjek Geography (Saya sepatutnya di Malaysia tingkatan 1), dia kata cikgu tengah ajar macam mana nak baca peta(Tak acik). Aduhai, di sini bukannya main peta saja, tu, volcanoe dan earthquake tu! Alhamdulillah, peperiksaan sudah selesai, saya dapat yang tertinggi iaitu full mark :) Alhamdulillah.

Berita yang kata guru saya mungkin ter'panas', Osama bin Laden. Habis-habis, di sekolah, mestilah sebagai satu-satunya muslim di dalam kelas, saya kena tebalkan telinga, tahankan amarah, bila ada yang marah. Nama saya pun naik sekali. Sabar je lah -.-

Astronomy club, segala-galanya. Aduhai, doakan saya semua. Menulis? Okay, pasti akan kembali. Dengan artikel JANGAN DITUNGGU.

Jadi, untuk yang tanya saya soal ikhlas dan sebagainya, Insyaallah saya akan jawab. Semoga bertemu lagi dalam artikel-artikel yang lain di lain hari waktu dan saat..

Assalamualaikum...

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...!

p.s: Terkesan dengan kata-kata seorang hamba Allah ; remember this Iffah, he will ask you at hereafter ; What did you do when you know something while others doesn't?

Iffah Nabiha Ahmad Jailani

Thursday, 28 April 2011

............PERGI YANG TAK PASTI............

Buntu.

Bukan meniru, tetapi ia memang berlaku.

Bukan meniru artikel terbaru iqbalsyarie. Bahkan berbeza. Dia 'pergi' kerana mencari teman yang sejati. Tetapi tidak saya. Bukan meniru...Tetapi memang perasaan dihantui oleh kata-kata si dia yang saya hormati, dan sayangi... Tapi mungkin dia tidak tahu. Mungkin dia tahu tapi ianya samar di celah-celah cacat dan silap saya.

Tak ada yang tahu mengapa, siapa dan apa yang dikatanya, melainkan saya, dia dan Allah.

Jika kritikan yang selama ini saya terima sering tiada tetapi ada, tidak pernah menggugat perasaan saya untuk terus menulis mengasah pedang masa hadapan yang sudah tersedia di hadapan mata.

Seolah-olah, sudah jelas siapa saya di waktu hadapan.

Tetapi ianya bertentangan dengan ketentuan Allah.

Saya tidak tahu. I haven't got a clue what will happen in the future. I'm not God, I'm not the one who is perfect. I'm not The Prophet, I'm nobody and have nothing to say to those who are a lot solehah(?) than me. Mungkin dia tak tahu yang saya betul-betul terasa and it affected my ambition too. It affected me, and now I'm wondering if it's alright to continue my writing in this blog, and yes, I'm thinking to stop everytime I think about her saying, maybe it is strong enough to stop me.

Kalau ada yang cakap,"Berlagak alim." or anything like that, I won't bother. Tapi bila ada yang libatkan syurga neraka, plus about who I am and who I'm going to be, it can actually kill my inspiration. I don't know why, because if it come from a friend, or even someone who I really respect like her, and him and him and her, I might think that quotation is nothing.

Tapi.. Ini datang dari seorang yang sangat penting. And before this pun memang dia ada cakap tapi saya cuma anggap itu satu bentuk peningkatan diri dan disebabkan itulah buat saya kuat tapi kali ni, saya rasa lain. Mungkin petunjuk bahawa saya perlu berhenti?

By the way, saya betul-betul terasa dan perasaan ini terasa lain. Tak tahu kenapa tetapi terasa lebih sakit dari sewaktu kena fitnah(please janganlah berprasangka) dan dia percaya pada fitnah tu dulu. In the morning I woke up I can smile perfectly and I thought,"Okay... Saya kuat. Itu cuma ujian." but again, benda yang sama berlaku dan saya tak tahu sama ada ianya ujian, atau petanda bahawa saya tak layak untuk meneruskan tinta di blog ini lagi.

Kerana itu, saya mohon untuk berhenti. I'm not sure if it's a break, or the end of everything. Apatah lagi bila tegok respon orang-orang sekeliling saya, I think dia(?) iss right. I read all the things I've written in my blog and facebook(my wall). Mungkin dia betul, and saya tak layak untuk tulis semua itu and if I become a normal teenager like all people who emailed me it will be the best thing to do but again, sounded so like seorang yang nak berputus asa. Walhal, saya dah berpegang tiada istilah putus asa dalam kamus hidup seorang mukmin.

Saya baru ingat nak tulis, dalam diri seorang muslim itu ada iman. Dan iman itu adakalanya tegar dan adakalanya mendatar and maybe right now iman saya tengah mendatar tapi bila fikir balik, saya tak layak untuk tulis semua tu.

Jangan tanya, powerful sangat ke ayat dia  tu? Atau lemah sangat ke saya ni? I tried to be strong and right now I'm okay cuma bila fikir balik mungkin saya perlu baiki diri dulu until I reach tahap yang si dia nak sangat tu baru boleh teruskan menulis. I might be wrong in your eyes somehow.

Alright, kalau si dia terbaca mungkin saya akan lemah and lemah and lemah lagi. Tapi saya sayangkan dunia blog ni. Saya baca semula artikel saya yang pertama, Kerana Katamu Ianya Mempesona yang bila saya baca balik saya akan ketawa kerana my english waktu tu masih di tahap rendah walaupun English dalam set 2. Plus bila baca balik artikel selepas itu Lembutmu Mempengaruhi Pekerti I smiled again because the quality of my writing yang mengelirukan. Actually, banyak sangat kenangan!

And by the time saya nak berhenti menulis satu ketika dulu pun, saya dihalang oleh those ukhti yang saya sayangi, so I continued... Dan kali ni betul-betul terfikir kata-kata dia. Maybe dia(tak guna english sebab nanti dapat clue dia lelaki ke perempuan) was being aggressive to her words? And so she was being like most people, saying before thinking?

Tapi bila fikir balik, betullah yang dia kata tu. I'm not the one who supposed to write all these posts if you get me, banyak lagi benda yang saya kena tarbiyah diri sendiri. Simpan kata-kata yang nak ditulis tu untuk belasah hati sendiri. Walaupun kadangkala menulis tu membuatkan saya ingatkan diri sendiri tapi, kalau dia tak suka, apa maknanya?

Sudahla tu nanti jadinya orang kata menunjuk, nak pergi pergi je lah or anything like that. Bukan bersangka buruk kerana saya tahu majority yang  follow blog ni yang baik-baik dan ingatkan diri saya juga tapi, if it's not the end of everything, jumpa lagi di lain hari waktu dan saat.

Selasa bermulanya kembara seorang pelajar semula. Cuma hati saya hambar, tak bersemangat lagi dan cita-cta yang dulunya berapi kini malap dan sepi. Rasa macam inspiration yang dulu tu, macam terbunuh. Bukan merajuk, cuma everything is affected and lebih teruk saya takut saya sendiri akan fikir everyone would like me to 'go'. So, before saya melalut or 'berdakwah yang tak patut' lebih teruk, baik saya berhenti.

Mungkin bukan putus asa, mungkin sekadar mencari jawapan atau ketenangan. Dan jawapan dan ketenangan itulah penentuan samada, blog ini akan berlanjutan dengan pertemuan kita dengan artikel-artikel lain atau, hanya sekadar, lambaian yang tak pasti.

Hanya kepada Allah lah, kita berserah.

Dan hanya kepada Dia selayaknya kita mohon pertolongan......................................

Mungkin, juga inilah salah satu titik dalam kehidupan yang bertemakan tajuk blog ini, iaitu mencari dan terus mencari damai yang hilang.

Saya tak mahu tulis "Mencari Dan Terus...." dan "Jumpa La.." Yang biasanya saya tulis setiap kali akhir  artikel kerana sesungguhnya semuanya sangat kabur dan tidak pasti. Biarlah masa menetukan.

Akhirnya, jika ianya akhir kepada setiap yang dituliskan oleh pena penulisan, terima kasih atas semua komen, dorongan oleh pembaca, maaf atas segalanya.

Jika ia sekadar perhentian di tengah jalan musafir seorang pengembara, segala teguran untuk artikel yang lepas dalam usaha pembaikan pengislahan diri amat dialukan.



Mungkin terakhir, mungkin perhentian di tengah musafir,

Iffah, 28 April 2011

Tuesday, 26 April 2011

SANTAI : SOLATLAH WAHAI UMMAT!

Alhamdulillah. Pulang dari Kem Solat.

Banyak ilmu diperoleh. Kebanyakannya pemerhatian terhadap didikan agama anak-anak kini.

Asalnya hadir sebagai peserta, kemudiannya diminta oleh Auntie Hanani untuk menjadi fasilitator program memandangkan peserta terdiri daripada kanak-kanak ribena yang masih samar-samar akan ilmu solat.

Sambil menerangkan tujuan bersolat, saya bangga dengan terapan didikan yang ditanamkan oleh guru-guru di sini. Mereka yang kita dakwa kafir, dan untuk sesetengah yang kurang mengerti mengatakan mereka mungkin meracun pemikiran anak-anak itulah yang mendidik budaya bertanya dan berfikir dalam minda pelajar-pelajar.

Mereka mendengar dan bertanya, saya bangga dengan mereka!

Sedang menerangkan tujuan dan fadhilat solat
Suka dengan jawapan adik-adik ni...

Saya : Kenapa kita solat?

-Sebab kita nak sembah Allah!
-Sebab Allah Tuhan kita!
-Sebab Allah suruh la!
-Sebab kalau tak buat dosa!
-Sebab kita nak bersenam!

Suka dengan ayat yang terakhir itu, itu antara fadhilat(kebaikan) bersolat.

Sambil mengisi borang 'ujian' pergerakan(praktikal) dan bacaan solat mereka yang berumur 9 tahun ke atas, saya meninggalkan komen untuk ditatap sekilas.

Sebelum itu, saya memerhati 'result' semua mereka secara majoriti.

Untuk yang 10 tahun ke atas, bacaan Al-Fatihah mereka memang mencerminkan didikan ibubapa. Bacaan wajib yang satu ini diperdengarkan dan saya dapat lihat, kesemua adik-adik dan mungkin 'abang' yang saya test ini tidak ada yang memperoleh markah kurang dari 4 iaitu markah yang paling tinggi. Tidak ada teguran! Tahniah buat ibubapa yang mendidik!

Cuma, seperti yang saya kata, mungkin latihan membaca Al-Fatihah itu ditekankan sehingga, bacaan sujud dan ruku' mereka tak tahu. Seimbangkanlah!

Pada akhirnya, saya mengambil keputusan untuk tidak test bacaan doa Qunut, kerana semua mereka tidak tahu dan saya kesuntukan masa untuk mengajar!

Begitu juga bacaan doa 'iftitah, majoriti tak tahu!

Serasa saya yang berumur 12 ke atas sendiri saya percaya, mereka tidak dibiasakan untuk mempelajari bacaan yang sunat. Menyebabkan solat yang dikerjakan dipenuhi amal yang wajib.  Sempurnakanlah solatmu wahai adik(Er, ada yang lebih tua dari saya ni!), dengan amalan sunat itu akan membawa kalian ke satu alam yang lebih lapang dan tenang...

Terima kasih atas bantuan yang diberi oleh Zakirah(bertudung hitam), sahabat yang tua dua tahun dari saya. Juga buat fasi Misha(bertudung light purple), seorang ustazah dan ibu yang membantu saya 'mendiamkan' adik-adik. :)
Solat itu tiang agama. Bagi yang mempunyai facebook boleh baca cerpen yang saya tulis sewaktu seorang teman saya, orang putih meminta untuk turut solat bersama dengan saya. Kagum katanya betapa praktikal dan mudah agama Islam, dia melihat saya bertayamum sewaktu tiada air dapat digunakan, solat di dalam bas, dan menqasarkan solat. Semoga cahaya hidayah menyimbah hidupnya di masa hadapan.

Solat, umpama panggilan seorang Kekasih untuk menghadapNya. Jika berdoa dengan rayuan manja dari seorang hamba dengan Tuhannya secara bersungguh-sungguh, insyaallah akan ditemui ketenangan dan nikmat yang tidak terkira dirasakan. Di situ, akan meresaplah embun cinta yang maha hebat terhadap Cinta Pertama kita. Siapa tidak mahu bercinta?

Cintakan manusia memang begitu akak. Persiapkanlah diri dengan menjadi mutiara solehah. Jodoh itu Allah tentukan dan sampai masanya, ia tak akan lari. Allah sudah berpesan,"Lelaki yang baik hanya untuk perempuan yang baik.

Jika wanita itu mutiara, jadilah mutiara solehah agar si pembeli adalah pembeli yang soleh. Jika wanita itu mawar, jadilah mawar yang berduri agar 'kumbang' yang mendekati adalah kumbang yang soleh dan dia juga 'berduri'. 

Carilah cinta Allah kerana cinta Allah tak pernah mengecewakan. :)



Saya sebenarnya ragu-ragu untuk meninggalkan komen ini. Remaja ini, kecewa dengan teman lelakinya. Memandangkan hubungan kami baik, saya takut pergaduhan akan timbul. 


Dahulukan sangka baik, hidayah itu milik Allah. Utamakan dakwah, bukan natijah!


Terima kasih la syg.. akk betul2 memahami skrg.. Akk harap akk dpt mencari cinta allah secepatnya semoga hati akk tenang dan Cinta Diredhai.. InsyaAllah :)


Alhamdulillah. Buat akak yang disayangi, carilah cinta dia melalui solat. Solat itu nikmat kerana itu, solatlah wahai ummat!


Baginda SAW bersabda kepada Bilal sewaktu masa untuk solat sudah tiba : Rehatkan kami wahai Bilal! Sungguh, solat itu merupakan kerehatan bagi orang-orang beriman.
Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang


Jumpa Lagi, Insyaallah


IFFAH NABIHA AHMAD JAILANI


26 April 2011

Friday, 22 April 2011

Soal Jawab : Cinta & Maksiat Hati

1. Apa maksud maksiat hati?  2. Apa maksud cinta?
Untuk yang kedua, saya memegang firasat bahawa dia sengaja menguji saya namun, bersangka baik perlu diutamakan.

Baginda SAW pernah bersabda : Kita adalah umat yang menilai pada zahirnya sahaja. Aku menghakimi berita yang sampai kepadaku mengikut cerita dan bukti yang kudengar dan kulihat, kerana aku manusia biasa yang tidak mengetahui hal-hal yang ghaib.

Niat dan ikhlasan termasuk perkara yang tidak dapat dilihat. Di sini, saya tidak mahu menyentuh isu ini. Buat masa ini, saya ingin menghuraikan sedikit pengetahuan saya mengenai punca remaja hanyut dalam cinta dusta ini sebelum menjawab persoalan yang diajukan kepada saya di atas.

Punca

"Nak buat macam mana, fitrah manusia itu ingin disayangi dan menyayangi."

Itulah antara ayat yang seringkali saya temui setiap kali menatap helaian novel. [Note : Ye, saya hantu kacang novel :) ]

SEMUA manusia disayangi sekurang-kurangnya oleh seseorang. Walau sedunia dirinya dibenci, tidak semestinya dirinya tidak berguna dan tidak disayangi. Seseorang itu adalah Allah.

"Biar hina di mata manusia, tapi mulia di sisi Allah." Seingat saya Mardhiah atau Nawal Amani mengingatkan saya di kala saya kesusahan.

Hakikatnya ramai yang tatkala diuji merasa diri langsung tak disayangi, sedang mereka tidak menyedari bahawa itulah titipan kasih dari DIA. Jika ujian sakit, Allah menghantar ujian itu untuk kifarah dosa. Insyaallah, jika selama ini asyik berbuat kebaikan, kemudian satu ketika dahulu kita pernah berbuat kesalahan yang besar, sakit umpama balasan maka terhapuslah dosa itu, Insyaallah tiba hari akhirat Allah boleh terus menghantar kita ke syurga. -Pesan Naqibah saya, Muallimah Syakirah.

Memang, ada benarnya ayat yang diutarakan para novelis itu. Itulah fitrah kejadian kita. Saya disayangi, anda juga disayangi. Saya juga ingin menumpahkan kasih buat seseorang, begitu juga anda. Tiada di dunia ini manusia yang tak ingin disayangi/menyayangi. Fitrah ini tertanam di sudut naluri seluruh makhluk ciptaan Ilahi baik manusia mahupun haiwan.

Iya. Itulah punca utama. Fitrah. Dan sebagai manusia, kita tak mampu mengubah fitrah.

Apa itu?

Di sini saya ingin menjawab soalan kedua terlebih dahulu walaupun sebenarnya ianya agak umum. Apa itu cinta?

Cinta sinonim dengan kasih sayang. Baik lelaki mahupun perempuan semua kita mempunyai perasaan kasih ini. Dan dalam diri seorang muslim, kita punya turutan cinta yang perlu diutamakan.

Bagi perempuan : Cinta pertama :  ALLAH . Cinta kedua : RASULULLLAH. Cinta ketiga : Ibubapa.

Ketiga-tiga cinta ini adalah bagi mereka yang belum berkahwin. Sementara, bagi yang sudah menikah cinta ketiga mereka serta merta berubah kepada suami. Maka ibubapa berubah menjadi cinta keempat.

Bagi lelaki, turutan cinta mereka selamanya seperti perempuan yang belum berkahwin. Cuma seperti biasa, antara lelaki dan perempuan terdapat fitrah yang berbeza. Perempuan, fitrah mereka adalah dimiliki.

Cinta kepada Allah dan Rasul sama seperti cita kepada agama. Maka cinta kepada menuntut ilmu, belajar, cita-cita sama seperti mencintai Allah dan Rasul. Cuma seperti mencintai manusia, jika kita mencintai seseorang namanya sentiasa kita sebut. Begitulah zikir(cinta kepada Allah), dan selawat(cinta kepada Rasul). Menatap lembaran Al-Quran(Warkah cinta Allah+Peribadi Rasul).

Cuma, dalam Islam terdapat cinta yang halal dan tidak halal. Cinta yag tidak halal disamaertikan dengan cinta sesama bukan mahram yang belum nikah. Saya pasti kesemua anda maklum dengan maklumat ini. Cuma, ada cara-cara untuk handle cinta tidak halal ini.

Cara dan apa yang tidak boleh?

            وَلَا تَقۡرَبُواْ ٱلزِّنَىٰٓ‌ۖ إِنَّهُ ۥ كَانَ فَـٰحِشَةً۬ وَسَآءَ سَبِيلاً۬
"Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya ia dalah perbuatan keji yang membawa kerosakan(di masa hadapan)." (Al-Israa' : 32)

Ini teramatlah benar, zina membuka jalan keburukan lain. Seperti yang kita lihat, selepas zina, pembunuhan bayi pula yang berlaku.

Faktornya adalah kekurangan iman, taqwa dan amal. Namun ianya amat general.

1. Membuka aurat - Membuka tudung/berlengan pendek tak usahla cerita, kita sudah tahu ianya salah. Yang salah tetap salah.

Rasulullah memerintahkan kami untuk keluar pada Aidil Fitri dan AidilAdha, baik gadis yang menginjak akil baligh, wanita-wanita yang sedang haid, mahupun wanita-wanita pingitan. Aku bertanya, "Wahai Rasulullah, salah seorang di antara kami ada yang tidak memiliki jilbab?" Rasulullah menjawab, "Hendaklah saudaranya meminjamkan jilbabnya kepadanya." (Hadis Riwayat Muslim).

2.Berkomunikasi dengan melunakkan suara.

يَـٰنِسَآءَ ٱلنَّبِىِّ لَسۡتُنَّ ڪَأَحَدٍ۬ مِّنَ ٱلنِّسَآءِۚ إِنِ ٱتَّقَيۡتُنَّ فَلَا تَخۡضَعۡنَ بِٱلۡقَوۡلِ   فَيَطۡمَعَ ٱلَّذِى فِى قَلۡبِهِۦ مَرَضٌ۬ وَقُلۡنَ قَوۡلاً۬ مَّعۡرُوفً۬ا


"Wahai isteri-isteri Nabi! Kalian bukanlah seperti yang lain andai kalian orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu janganlah kamu bersuara dengan manja(semasa bercakap dengan lelaki asing) kerana yang demikian boleh menaruh keinginan orang yang berpenyakit hatinya(menaruh tujuan buruk kepada kamu) sebaliknya berkatalah yang baik-baik(dengan sopan.)" (Al-Ahzab : 32)

3.Berdua-duaan dengan yang lelaki bukan mahram

"Tidaklah berdua-duaan seorang lelaki dan perempuan yang bukan mahram melainkan yang ketiganya adalah syaitan."(Hadith riwayat Tirmizi, disohihkan oleh Al-Albani)

4. Menggunakan cara-cara di atas dengan ALAM MAYA.

Banyak lagi yang menyebabkan zina dan di atas antara contoh mendekati zina. Namun di sini saya ingin tekankan pada soalan yang pertama - Apa itu maksiat hati?

Maksiat hati, sama seperti zina hati. Zina hati, zina mulut dan zina mata etc etc adalah perumpamaan kepada menghampiri zina. Seperti yang ditegaskan oleh Allah di atas, MENGHAMPIRI zina juga salah.

Tak perlu katakan kami berdua di hadapan orang ramai. Sama seperti memputarbelitkan kesalahan yang telah dibuat. Ini yang ingin saya perbetulkan. Membaca cerita hari ini, pasti ada yang menulis,"Kami tahu jaga batas, kami tidak berdua-duaan, kami dinner depan orang ramai, bukan tempat yang tersembunyi."

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 42 :

وَلَا تَلۡبِسُواْ ٱلۡحَقَّ بِٱلۡبَـٰطِلِ وَتَكۡتُمُواْ ٱلۡحَقَّ وَأَنتُمۡ تَعۡلَمُونَ

"Dan janganlah kamu campur adukkan yang haq dan yang batil sedang kamu mengetahuinya."

Salah tetap salah. Walau berada di hadapan sedunia sekalipun ianya tetap salah. Jika ada urusan wanita perlu tegaskan suara bukan melembutkan. Tidak dinafikan ada yang suaranya lunak secara semulajadi.

Di alam maya. Maksiat hati tetap boleh berlaku. Hati sentiasa ada di dalam badan, kalau ada yang tak setuju tak tahulah ^_^ . Maksiat hati adalah apabila kejadian seperti di atas berlaku dan hati mula berbisik terpikat dengan 'cara' di atas.



Kesemua ini boleh berlaku di alam maya juga. Membuka aurat boleh berlaku dengan meletakkan gambar dengan aurat yang tidak sempurna. Meskipun aurat tertutup tetapi digayakan dengan pelbagai lenggok tubuh, menggoyahkan iman para lelaki ajnabi. Juga mengundang maksiat hati. Begitu juga, mulut dimuncungkan dan sebagainya. Tak tahulah saya dengan 'trend' sekarang ni. -.-

Berkomunikasi dan melunakkan suara adalah dengan menggunakan webcam, bahkan dengan tulisan pun boleh mendatangkan maksiat hati walaupun dalam Islam digalakkan wanita dan lelaki berurusan menggunakan tulisan tanpa suara kerana dikhuatiri maksiat hati ini. Tetapi ia antara alternatif, sedang dengan menstailkan tulisan seperti,"ala, kenapew, bukan salah kitew.." Haih..Tak tahulah saya -.-

Berdua-duaan : Chat siang malam, umpama membina jambatan menuju ke arah zina. Sepatutnya atas apa-apa urusan e-mel dan segalanya diforwardkan kepada orang tengah. Ni angin tak ada ribut tak ada, sengaja sembang berkenalan. Sedang semua itu hanya alasan!

Panjang lebar dah artikel ini. Saya harap, soalan-soalan di atas sudah dijawab dan dibantu walau sedikit. Mohon maaf atas kurang sopan bahasa atau kekeliruan yang ditimbulkan. Niat saya hanya ingin menyampaikan, segala teguran dialu-alukan. Saya tinggalkan ini untuk dibetulkan oleh mana-mana pihak yang lebih arif. Assalamulaikum.

p.s: Setelah dipelihara dengan izin Allah, selama ini hanya bertemu dengan lelaki bukan mahram di sekolah ataupun kedai, ataupun tetamu yang menjengah ke rumah, kini Insyaallah saya akan berangkat menuju Kem Solat. Doakan semoga tiada MAKSIAT HATI yang berlaku. Amiin :)



Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah

IFFAH NABIHA AHMAD JAILANI

22 April 2011

Wednesday, 20 April 2011

BERADIK ABANG KAKAK ANGKAT?


Alhamdulillah, moga diberi peluang oleh Allah untuk menyambung tulisan hingga ke noktah terakhir.

Saya tahu, dengan tajuk yang tersiar di atas, anda pasti dapat menggagak apa yang bakal saya tuliskan.

Menyentuh isu ini, saya tersangatlah berharap, moga dijauhkan prasangka dan fitnah dari hati. Begitu juga, kemungkinan selepas ini artikel saya banyak berkaitan batasan hubungan lelaki dan wanita.

Kerana? Kebelakangan ini saya dihujani emel dari sahabat-sahabat, nun jauh di tanah air, berkenaan teman mereka. Lebih 30% daripada 'sejarah' mereka adalah, adik/abang/kakak angkat. Selebihnya bermula dengan 'sahabat'. Itu juga insyaallah saya tuliskan. [Sekarang tak dapat menulis dengan tenang. Kelam kabut!]

Sebenarnya saya kecewa. Dan saya puji tindakan murobbi dan murobbiyah yang mengambil tindakan tegas sesiapa yang chat lelaki dan perempuan akan dikenakan tindakan disiplin.

Hukum beradik abang kakak angkat yang menjadi budaya di sekolah pada saya haram. Ingat, ini tidak melibatkan keluarga angkat yang sah dan hubungan kekeluargaan secara baik dan yang disepakati kedua-dua keluarga dan sebagainya. Maksud saya, mereka mempergunakan 'adik angkat' ini sebagai nama yang membolehkan 'hubungan' mereka.

Atas nama abang/adik/kakak angkat ini, mereka berbalas surat dan berkasih sayang dan setiap kali ditegur, 'adik/abang/kakak angkat' juga yang menghalalkan hubungan mereka.

Saya tegaskan di sini, berbalas surat dengan madah cinta yang tidak halal iaitu sebelum nikah tetap salah. Kepada golongan 'akhi' di luar sana yang lahir lingkungan 1999/1998 juga saya tidak akan membenarkan memanggil saya 'kakak'/'adik' walaupun beralasankan saya lebih tua beberapa bulan darinya.

Kalau diberi alasan saya tua satu saat dari dia pun, saya tegaskan sekali lagi ya, SAYA TIDAK BENARKAN!

Seseorang bertanya kepada saya."Kenapa pula? Bukankah saling hormat menghormati itu tuntutan islam?" Baiklah, saya jawab.

 Apalah guna 'kehormatan' dari seorang lelaki, andai kehormatan diri sendiri tidak terjaga? Apalah gunanya menjadi si mawar berduri, tetapi dengan hanya menggunakan alasan 'hormat' sudah boleh didekati?

Cinta aku tak semurah itu!

Lagipula, semua ini dengan mudahnya boleh menimbulkan fitnah. Apa-apa sahaja yang menimbulkan fitnah, sebaiknya jauhilah.

Buat sahabat-sahabat yang mungkin terasa dengan isi artikel ana, ana mohon maaf kerana mempergunakan kisah kalian tetapi, ana harap antum antunna semua faham betapa ana kesunyian dengan bicara dakwah dari bibir antum antunna. Semua tinta bicara cinta kepada Allah dan RasulNya kini berubah serta merta, hilang entah ke mana.

Ketahuilah, untuk sahabat ana yang merajuk dengan teguran ana. Tiadalah sebab lain ana menegur, bukan kerana ana ingin menyombong jauh sekali ingin merampas kebahagiaan antunna. Hakikatnya ana rindukan detik-detik antunna menyapa ana dengan sapaan,"Assalamualaikum, ya tabib! Bahagia dengan Cinta kita?" yang kini berubah menjadi,"Salam enti. Lain kalilah kita chat ye. Nak keluar ni pergi rumah abang angkat ana jap. Kesian dia dah lama tunggu. Anti kenal dia. Dia yang AJK Pencegahan ****** kat sekolah dulu tu.. Untung kan? Dapat orang baik2.. Best oo. Bye!" Hati sahabat mana yang tidak risau?

Namun, di sebalik kekecewaan ini, ana ingin memenuhi permintaan seorang sahabat ana untuk mengarang cerpen buat contoh sendiri. Ana jawab"Contoh sudah banyak di hadapan kita. Tak perlu direka-reka. Tapi kalau anti nak, insyaallah kalau ana tak sibuk ana buat." Insyaallah, ada hari, waktu dan saat, saya tunaikan.

Pesan saya buat yang bergelar sahabat, mungkin ketika ini antunna tak nampak lagi kebaikannya bila para murobbiyah kita mengenakan tindakan disiplin kepada antunna. Mungkin ketika ini antunna masih berfikir bicara ana dipengaruhi unsur barat. Mungkin ketika ini antunna masih berfikir tinta ana ketinggalan zaman. Hakikatnya, ana berharap antunna tahu apa yang antunna lakukan kerana ana hanya mampu menasihati antunna dari jauh, berdoa dengan harapan dari sini. Tetapi tiada yang mampu berada di sis, tika Mungkar dan Nakir melibas tubuh atas dosa menonjol diri buat lelaki. Tiada yang mampu mengubati, tika jutaan kala jengking datang menggigit, jari jemari yang dibiarkan menulis madah cinta yang tidak halal. Tiada yang mampu mengurangkan, tika seguni dosa zina hati dipertimbangkan dan haluan ke neraka begitu terang lagi menggetarkan. Tiada yang mampu menolong, tiada yang mampu meminta, tiada yang mampu mengubati, tiada yang mampu mengurangi. Yang ada hanyalah, tika ini. Saat ajal semakin datang menghampiri, biacara da'ie di sekelilingmu meminta antum antunna berhenti. Berhentilah, selagi pertolongan masih ada dan jasad masih bernyawa. Kelak di saat Izrail datang mencabut nyawa, segala kesal dan taubat tidak lagi berguna.

Salam sayang dari sahabat, IFFAH.

p.s: Artikel DIARI HARI INI saya sudahpun mendeletenya, bila ada yang emel saya," Iffah, taulah otak hang tu buat perangai tapi hang kata dalam assignment jah, ni sampai dekat blog pun tulis mamai-mamai.. Biasanya serius sampai aku baca pun naik bulu, ni punyalah sempoi aku pun sampai terlupa wat kerja sekolah tak caya ni betoi ke Iffah gila sewel.." Ha, dah ada teguran tu, baik saya delete :)

Plus, saya biasakan balik tulis nama penuh, IFFAH NABIHA AHMAD JAILANI sebab, orang putih tanya apa nama middle name saya dan, saya terlupa (^_^)

Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah

IFFAH NABIHA AHMAD JAILANI

20 April 2011

Thursday, 14 April 2011

MENCARI BINTANG - AKULAH SEORANG DA'IE!

"You're a small child who is gonna spot a star. If any teachers say that you're a bad kid Dr Willis is ready to fight them in courts." Sambil mendepakan tangannya, Dr Willis, guru saya bergurau dalam jawapannya.

"That's okay then. I'll see you in the trip!" Balas saya kemudian mula masuk dalam barisan sebelum melangkah masuk ke kelas.

"Where you going?" Tanya sahabat saya.

"Kielder Observatory." Jawab saya melirik senyuman.

Tuhan sahaja yang tahu, dalam letih menyiapkan assignment yang ditugaskan, dan mengulangkaji serta menyertai rombongan-rombongan sekolah ke merata tempat, saya gembira tidak terkira. Kegembiraan itulah yang kemudiannya diekori oleh semangat yang membara untuk mengejar cita-cita. Meski saya tahu kemungkinan besar saya tidak berkesempatan untuk mengambil peperiksaan GCSE (setaraf SPM), namun saya cuba untuk melakukan yang terbaik kerana hakikatnya saya mempunyai peluang untuk 'mencuri' belajar apa yang mereka belajar. ALLAH ya Rabb, saya sedar umat kita sudah jauh ketinggalan di belakang!

Banyak yang mereka terokai. Banyak yang mereka pelajari. Selepas selesai coretan ini, saya perlu bersiap untuk keesokan hari dalam misi mencari bintang. Empat hari sebelum ini, saya sudah dimaklumkan nama bintang yang akan dicari. Dalam misi ini, kami akan menunggu malam menjelma dan belajar pelbagai mutiara beharga mengenai alam di persada Sistem Suria. Teleskop, kamera semuanya dipersiapkan dan dalam kesibukan, saya terkenangkan guru-guru di sekolah Malaysia.

Biarpun di sini, pelbagai hadiah cemerlang diterima hampir setiap masa, berbanding Malaysia setahun sekali, saya rindukan suasana sekolah di Malaysia. Entah kenapa, saya rindu detik-detik mencium tangan guru setiap kali waktu belajar tamat dan Sang Guru sedia beredar. Saya rindukan saat-saat muqayyam diadakan dan usrah dijalankan. Kerana itu, saya terkadang tak dapat mengawal perasaan gembira setiap kali usrah perempuan diadakan oleh Persatuan Durham_My. Sekali-sekala Ummi mengingatkan saya untuk mengawal bicara saya kerana usrah itu adalah usrah dewasa.

Namun dalam rindu, terselit rasa terharu dengan cara mereka menghargai kanak-kanak. Senyuman guru besar ceria menyapa, hukuman diberikan jikalau didapati bersalah tetapi tidak menyakiti badan Si Kecil. Guru besar dengan layanannya mengalahkan kerani, sedang kebanyakan kita kerani lagaknya mengalahkan guru besar..

Bukan saya nak menyalahkan sesiapa. Pepatah Melayu mengatakan rambut sama hitam tetapi hati berlainan. Iya, tidak semua kerani dan guru begitu. Tidak semuanya berkelakuan seperti pengalaman saya ini :

"Dasar anak yatim tak sedar diri! Makan minum pun orang tanggung. Tak aman mak bapak kamu dalam kubur!"

Memang, kami yang disenaraikan sebagai barisan kepimpinan pelajar diWAJIBkan menggunakan ketegasan. Tetapi hati saya luluh dan sedih mengenangkan seorang pelajar miskin dihina sebegitu. Sekalipun itu adalah salahnya, janganlah melibatkan statusnya yang begelar yatim piatu itu.

Senang sahaja kerja, pelajar itu kemudiannya diserahkan kepada barisan kepimpinan Persatuan Agama Islam. AJK-AJK wadah ini diwajibkan untuk memantau keadaannya dan diminta untuk terus membawanya kepada guru jika melakukan kesalahan. Kasihan menyiat hati. Apakan daya, sewaktu itu saya hanya berusia 10 tahun. Segala pandangan dan teguran dianggap salah, rendah dan tohor kebaikannya.

Saya sedih. Allah sayangkan anak yatim. Muhammad Nabi Allah (SAW) qudwah hasanah kita yang mulia meruapakan anak yatim semenjak lahir ke dunia. Anak saudara penguasa, namun selepasnya tetap hidup besederhana walau Baginda adalah Perdana Menteri di Madinah Al-Munawwarah. Baginda dipilih oleh Allah menjadi anak yatim, diuji dengan tandus kasih seorang ayah dan ibu. Itulah insan terpilih.

Mungkin, guru itu stress dengan kerjanya. Namun stress tidak dapat dijadikan alasan ketika berhadapan dengan Allah. Sibuk takkan dapat menyelamatkan kita dari azab Allah, nakal juga tak mampu memperkuatkan hujah kita ketika dihukum sebagai pesalah di mahkamah Allah, ingatlah semua ini.

Di sini, pada guru-guru mereka, kesalahan pelajar yang semalam itu adalah semalam, hari ini adalah hari ini dan esok adalah esok. Tak perlu dicampur aduk perbuatan pelajar itu. Saya kagum cara mereka bersabar, cara mereka mendidik. Guru saya, Dr Willis juga adalah lulusan PhD, namun dia adalah guru sekolah menengah yang berkredibiliti dan pada saya, inilah jalan terbaik.

Jumaat, 15 April , hari bermulanya saya mencari bintang di tengah melam yang kelam dari cahaya. Mungkin, sesuai dengan azam seorang pelajar yang cuba membawa sahabat-sahabatnya keluar dari dunia yang sirna dari Hidayah. Hidayah itu milik Allah. Misi kita adalah membimbing, natijahnya, terpulanglah kepada Yang Esa.

Melangkah, menuju ke perpustakaan untuk mengulangkaji perihal Astronomi, saya pastikan langkah itu bukan langkah seorang pelajar biasa yang menginnginkan puluhan A+ pada slip peperiksaanya. tetapi langkah seorang da'ie. Seorang muslimah sejati!

"Ana tak tahan lah Iffah... Majoriti sini semua terkena rekod disiplin, pasal chat dengan lelaki je pun. Kalau anti ada pi lah fight ngan cikgu kami ka.. Anti kan rapat ngan depa.."

"Mungkin sekarang anti tak nampak lagi kebaikannya. Biarlah, kita muslimah kenalah jadi mawar berduri. Susah untuk didekati. Lagipun ibu dan ayah kita lagi layak mendapatkan cinta tu. Yang menjaga kita bertahun-tahun tu ibu dan ayah, bukan lelaki tu!"

Terkadang risau saya. Kebelakangan ini saya dihujani e-mel daripada ramai sahabat-sahabat saya. Terkejut bukan kepalang apabila mendengar pengakuan dari jeari-jemari mereka yang menaip, kerana dahulunya jari jemari, bibir mereka itulah yang hebat dalam dunia dakwah dan tabiyyah! Semakin hari, saya semakin risau. Semakin resah. Satu hari nanti, adakah aku akan disisihkan, kerana hanya aku yang berlainan?

"Ana tegur ni sebab ana sayangkan kawan ana, bukan nak rendahkan anti.."

"Kenapalah anti ni usaha sangat Iffah nak nasihatkan kawan-kawan awak tu? Tahu tak, kalau kita sembahyang, baca Al-Quran, jadi isteri yang baik, anak yang baik, dah boleh masuk syurga? Tak payah fikirkan cita-cita pun tak apa. " Begitu sangkal seorang kawan saya di sini yang berasal dari Bangladesh. Kawan yang dirujuk bukan kawan saya di Malaysia, tetapi di sini.

Tiada sebab lain. Kerana aku adalah seorang da'ie!




Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...

Sunday, 10 April 2011

BAHAGIAKANLAH KAMI

Alhamdulillah
Ku temui ketenangan ini
Ku rasai kebahagiaan ini
Ku nikmati keceriaan ini


Oh Tuhan Maha Kuasa
Takkan dapat ku capai bahagia melainkan dengan redhaMu
Takkan dapat ku cium bau syurgaMu melainkan dengan simpatiMu


Oh Tuhan Maha Pengasih
Mustahil untukku ceria jika tidak kerana kasihMu
Begitu juga
Ketenangan hanya tinggal angan dan impian
Kalau bukan kerana cintaMu


Redhailah hamba berdosa
Simpatilah hamba yang nista
Maafilah khalifah yang alpa
Kasihilah diri yang hina
Cintailah diri yang tidak sempurna


Allah ya Rabbul Izzati


Bahagiakanlah...aku dengan cintaMu.

Bintang-bintang yang membelah malam mengerling cemburu. Di bawah mereka, bertaut hati-hati yang mencintai Allah mengalunkan warkah cinta dari Allah. Indah. Tenang. Damai. Itulah yang dirasakan.

Sekali-sekala, diselangi tawa gembira di celah-celah perbincangan. Saya menunduk. Menahan bait-bait ayat di dalam hati.

Saya sedar, sayalah ahli usrah yang paling muda. Tafsiran buat kebanyakan mereka di luar sana, semakin muda manusia semakin cetek dan tohor ilmunya. Mungkin, secara logiknya ia benar. Tetapi jika usia yang menjadi ukuran, selayaknya nenek-nenek di kampunglah yang patut jadi raja, perdana menteri, dan sebagainya :).

"Macam mana assignment yang Iffah cakap tu. Okay ke?" Sapa seorang Auntie. Memang, semenjak saya berpindah ke Darlington ini jarang sekali bertemu. Adapun kami berbicara, facebook dan blog lah jawabnya. Terima kasih Mr Facebook and Mr Blogspot :).

"Alhamdulillah. Sekarang ni kena look forward nak jadi apa untuk masa depan sebab dah kena mula pilih subjek2 untuk belajar. Doakanlah ye."

"Subjek ape?"

"Tak pilih lagi." Kata saya.

Mungkin, sebelum ini kebuntuan membelah kehidupan. Namun, dengan kasih dan cinta yang ditemui, memang mendamaikan hati. Yakinlah, Dia pasti menentukan yang terbaik. Dan kebanyakan kita akan melihatnya di hujung terowong kehidupan.

Istikharah, doa, solat hajat, Al-Quran, zikir. Semua ini adalah sabun buat hati yang berlumur dengan dosa. Kesemua sabun ini pula hanya mampu menjadi penawar jika kita melakukannya kerana sukarela dan benar-benar mengharap. Bukan kerana sandiwara atau terpaksa.

Beruntunglah bagi mereka yang melakukannya, bahkan mengajak 'tetamu' hidup mereka. Pernah, saya berkunjung ke rumah sahabat saya dan bermalam di rumahnya. Dia menjemput untuk turut berjemaah melakukan solat malam. Saya yakin, dia ingin mengimarahkan rumahnya dengan cahaya pahala hasil dari amalan penghuni-penghuni rumah yang beriman.

Sebelum sampai ke penghujung kata, saya hanya ingin memohon maaf atas segala kurang dan khilaf selama saya berjinak-jinak dalam bidang penulisan. Buat sahabat sahabiah yang membantu dengan menyebarkan artikel saya di blog mereka, jazkallahu khairan kathira diucapkan. Begitu juga untuk makluman, entri saya insyaallah, mungkin akan menjadi kurang dari sudut kuantiti kerana kini kegentingan keadaan di sekolah dalam membuat pilihan. Cabaran semakin besar, bahkan kini diadakan persaingan untuk menjatuhkan iman muslim-muslim yang masih 'hidup dengan benteng iman'.

Buat akhirnya, saya memohon doa dari semua, di saat ini saya menagih kekuatan doa buat semua kami yang muslim. Ingatlah, doa itu senjata bagi orang mukmin. Ketika ditanya seorang manusia yang pernah hidup di zaman Saad bin Abi Waqas sahabat Nabi Allah (SAW) mengapa keadaanya berpenghujung dengan derita, dia menjawab 'Aku terkena doa Saad'. Besarnya kuasa doa jika diiringi sabar dan usaha. Kerana itu.. Doakanlah buat semua muslim tidak kira di mana di dunia asal mereka kini berada dalam genting hidup seorang hamba. Mendoakan kesejahteraan iman buat kami sama ertinya dengan mendoakan kami agar kekal dalam hidayah Allah. Dan kekal dalam hidayah Allah itu bahagia. Kerana itu, bahagiakanlah kami :)) .

Saling membahagiakan itu menjadi tuntutan kerana, setiap umat itu bersaudara !

Bahagiakanlah kami.

Salam ukhuwah buat semua...Mohon doanya!


Mencari Dan Terus Mencari Damai Yang Hilang

Jumpa Lagi, Insyaallah...