Muqaddimah

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Alhamdulillah, Pemurahnya DIA dengan izinNya mempunyai kesempatan untuk menulis pada masanya. Namun, komitmen sebagai pelajar Year 10 mungkin menyebabkan keperluan meluangkan masa untuk pelajaran lebih utama buat seketika. Afwan andai jarang menulis. Moga bermanfaat apa yang ada :)

Saturday, 26 February 2011

MEHNAH DI BUMI UK(Bahagian 4)

Tingkat dua sekolah saya

"Are you sure you want to meet Rachel, face to face? Iffah I'M WORRYING!!" Philippa yang ceria dan girang itu menjerit. 'Eksyen'nya sering membuatkan kami ketawa. Saya menenangkannya.

"Philippa, do you want Britney not being friends with us? We HAVE to do this!" Kata saya.

"Yea but that won't work. Rachel is such a freak.." Perkataannya tidak berhenti di situ. Adalah, perkataan yang saya tak mahu sebut di sini. Web untuk berdakwah nak sebut benda tak elok pula..

"Ahhh... Don't worry! She's not that bad!" Kata saya seraya menarik tangannya. Philippa mengekori.

"What if she scratch you???" Philippa masih lagi risau. Mengalahkan saya!

"Aaaw really, Philippa... Philippa, she's not an animal!" Saya mempercepatkan langkah. Malas layan budak ni.

"Shut up Philippa. Iffah is not a baby! You don't really have to worry for her. She's not that dumb." Hannah pula menyampuk setelah lama berdiam diri.

"Alright, alright. I'm just worrying. Cause I love you Iffah." Katanya seraya disambut tawa oleh kami semua.

"Lesbian." Putus Danielle, perkataan itu memang kegemarannya. Kami berempat ketawa seraya mengorak langkah dengan tujuan, ingin menyelesaikan masalah daripada terus-terusan bermusuhan.

Tuesday, 22 February 2011

MEHNAH DI BUMI UK(Bahagian 3)

"Okay, listen eveyone. So, today, we're not doing that much but, we're going to do.. Enlargement. Here's the sheet, I'll ask.. Thomas to hand it out for you. Do you work, and see how much you have learnt.." Buka bicara guru Matematik saya. Melihatkan kertas itu, saya terus memulakan kerja tanpa berlengah lagi. Sesungguhnya berada di dalam kelas tertinggi seluruh sekolah bukan alasan untuk menggoyangkan kaki dengan sewenang-wenangnya. Tetapi itulah titik tolak permulaan kepada sebuah usaha dan cita.

Sedang leka menjawab, saya terdengar suara pintu kelas terkuak.

Menyedari ianya tiada kaitan dengan saya, saya hanya bersahaja dan menyambung kerja.

Kedengaran derapan tapak kaki guru saya menapak segenap ruangan kelas.

"Iffah.. Sorry, it's not from me. Hannah, sorry, it's not from me." Guru tersebut hand out surat-surat bertulis. Saya menerima dengan kehairanan yang teramat sangat. Dengan perkataan 'sorry' itu, bagaikan ada yang tak kena. Saya menggaru-garu kepala sebelum membuka isinya.

"Dear Parents,

I'm very dissapointed to tell you that your child will be placed in detention after school.."

Sebaris ayat yang belum habis sahaja membuatkan nafas saya bagai terhenti!

Saya belum percaya sepenuhnya.

Diteruskan bacaan.

Dengan debaran.

"because your child has been late for 5 minutes to his/her lesson. We've made it double and we really hope that you will understand about this matter.

Length of time : 10 minutes

Teacher : Mrs Taylor

Place : H5"

Saya meletakkan surat. Minda saya berpusing memaksa memori untuk mengingati kembali. Gagal. Saya tidak tahu bila masa saya lewat ke kelas.

Saya memandang teman saya di sebelah.

"What did you do?" Soalnya.

"I haven't got a clue." Keluh saya perlahan.




Saturday, 19 February 2011

MEHNAH DI BUMI UK (Bahagian2)


"Hari ini ada perlawanan bola jaring.."

Bisik hati saya girang. Setelah mengumpul kekuatan, pastinya saya pergi ke sekolah dengan senyuman. Tiada lagi kerisauan yang membelit jiwa. Tiada masalah yang menggugah rasa. Yang ada hanyalah ketenangan yang membelai jiwa.

Ketika melangkah, kepenatan yang dirasakan tidak sedikitpun dilayan. Pergi dengan girang, hati penung senang, sementara harapan saya untuk mengharumkan nama sekolah menyala-nyala. Aku datang untuk berjuang buat Islam, YA ALLAH!

Sementara berjalan, hati saya tak pernah berhenti berdoa, moga-moga kejayaan menyebelahi sekolah kami. Meski, saya hanya bermastautin di sini, bukanlah ia tanah tumpah darah saya, bukanlah juga tempat kelahiran, jauh sekali asal saya dari negara Barat ini. Pun begitu, di sinilah saya belajar erti perjuangan yang berpijak di bumi nyata. Bukan khayalan semata-mata.

Masa dirasakan begitu pantas. Sepanjang kelas Matematik, saya menumpukan perhatian. Langsung terlupa semua masalah yang lepas mahupun debaran terhadap masa yang datang. Inilah cara saya. Walaubagaimana keadaan sekalipun, belajar tetap belajar. Hal peribadi? Nanti!

Tamat persekolahan, saya pun bergegas ke PE department. (Physical Education department). Semangat saya membara. Tak terhenti-henti usikan teman-teman saya menyinggah melihatkan senyuman saya. Excited sangat, fikir mereka barangkali.

Siap semuanya, saya menunggu pasukan lawan tiba. Melihatkan itu, saya berkenalan dengan ramai di antara mereka. Sejenak saya teringat kenangan perlawanan bola jaring dahulu di Durham Johnston. Ah, yang lepas, lepas!

"Iffah, I'm sorry. I didn't tell you. But you'll not be able to join this cup game." Khabar teman saya langsung membuatkan saya terperanjat. Entah kenapa hati saya goyah. Saya meninggalkan hall itu secepatnya. Duduk. Sedih.

Tuesday, 15 February 2011

MEHNAH DI BUMI UK


Saya resah. Gelisah.

Ke mana agaknya si dia?

Sepatutnya semalam lagi sudah sampai. Tapi tak sampai-sampai lagi. Desir hati saya sendiri.

Saya duduk. Mata saya menangkap satu imej di hadapan mata.

Susunan buku-buku di hadapan mata membuatkan saya melonjak gembira.

Ummi mentafsir lirikan mata saya.

"Ha, nak sangat buku melayu kan.. Belilah.." Ummi memahami.

Ayah menghulurkan sejumlah wang sementara saya rambang mata melihatkan buku-buku di hadapan mata.

Dua buah buku menjadi pilihan. Novel yang tebal berkisarkan sebuah perjuangan.

Ketika membeli, saya menguntum senyum buat seorang muslimah yang ditugaskan untuk berurusan dengan pelanggan. Rasa macam pernah nampak. Saya hanya berlalu.

'Bahaman' saya pada buku-buku tersebut memang teruk. :)) . Dua buah novel itu dihabiskan dalam dua hari. Setahun lebih juga saya tidak membaca buku seumpamanya.

Teringat kepada saudara mara di Malaysia. Sewaktu saya berusia 9 tahun, saya sering dihadiahkan buku cerita. Mereka tahu dengan minat saya.

Mungkin itulah sebabnya saya suka menulis. Bidang penulisan membuatkan saya berani dan yakin. Pena yang bersuara sentiasa membelai hati yang lara. Pena itu boleh dipercayai, dia tak pernah bersuara terhadap manusia lainnya. Hanya mata yang mencari di sebalik tulisan yang tersembunyi. Dan mata saya sendiri membahayakan dirinya (^_^)

Disebabkan itu juga, saya memakai cermin mata di usia yang begitu muda. 8 tahun o.O

Saya membaca dan sekali sekala mengangkat muka. Si dia tetap juga tidak hadir...

ALAHAI GURU

Saya membawa sepinggan nasi ke meja. Kelihatan seorang perempuan tersenyum lalu mengizinkan saya duduk di mejanya. Makanan yang dijamah tidak pula mendapat perhatian saya. Renungan saya menjauh ke arah perjuangan di sekolah. YA ALLAH, mungkin kejayaan aku bukan di sini..

Coretan saya kali ini, berkisarkan perasaan saya yang pernah bersangka buruk dengan guru sendiri. ALLAH menguji, saya terima, tetapi jika iman menepi, hati berduka..
*

Friday, 4 February 2011

ANGIN YANG MEMBAWA DIRI


Saya letih. Perjalanan saya dihentikan.

Tiba-tiba angin yang bertiup semakin kuat itu bagaikan mampu menarik tubuh saya. Saya mula gementar dan berpaut pada pagar rumah yang saya lihat.

Angin kali ini begitu kuat, sehingga rintikan hujan juga bagai terbawa bersama ke arah tiupan bayu.

Namun, kali ini berbeza.

Perjalanan pulang dari sekolah yang biasa memakan masa lebih kurang 20 minit, bertambah dua kali ganda. Ia memakan masa hampir 45 minit.

Sepanjang perjalanan, bibir saya tidak berhenti mengucapkan kalimah Allah.

Risau.

Ketika itu, hati saya disapa satu perasaan lain.

Dan perasaan itulah, mendorong saya untuk menjadi muslimah yang berani, tak takut kepada mati, dan hanya gentar terhadap ILAHI..

Saya melihat pokok yang besar di hadapan saya yang seakan-akan bakal runtuh. Saya tak punya pilihan lain.

Itu sahajalah jalan saya.

Istighfar Iffah.

"Ya Allah, jadikanlah aku mujahidah yang tidak tewas di medan nafsu!"

Perlahan saya mengorak langkah merentasi laluan batang pohon yang saya anggarkan bakal runtuh itu.

"Bushh.."

Saya terdengar satu pohon yang seakan-akan runtuh.

Tetapi ia jatuh perlahan-lahan di belakang saya.

Seketika, saya jadi ingat akan satu wajah.

"Watch outtt!!!" Saya menjerit lalu menolak seorang kanak-kanak yang sedang bermain di situ. Pohon itu pun jatuh di hadapan kami. Saya ikut terjatuh.

"Alhamdulillah, ya ALLAH, Alhamdulillah... Alhamdulillah.." Saya jadi tak keruan. Dengan pohon sebesar itu, rasanya kalau hempap budak tu, penyet kot!

Angin yang kuat masih belum berhenti. Ia kian mengganas. Tiupan bayu yang disanjungi satu ketika dulu kini dianggap taufan. Saya tak punya banyak masa. Sebelum keadaan lebih teruk, saya perlu pulang ke rumah. Dengan tiupan angin yang terlalu kuat, membuatkan pejalan kaki berjalan dalam keadaan terhuyung hayang.

Hanya kepada Allah saya berserah.

Wednesday, 2 February 2011

EMNEYA CONTEST

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh


Emneya, itulah nama yang sentiasa meniti di bibir orang-orang yang beriman. Yang mendambakan seorang gadis solehah untuk berdamping bersama, kerana untuk berjaya kuncinya adalah berdamping dengan orang-orang yang bertaqwa. Semenjak kecil, Emneya terpaksa susuri hidupnya dengan segenggam tabah dan kesedaran yang masih berputik di hati. Mak Wa, adalah insan yang dikirim oleh Yang Maha Kuasa untuk menghulur sedikit cahaya harapan buat Emneya. Tatkala nafas dan nyawa bayi kecil Emneya umpama di hujung tanduk, Mak Wa hadir dengan belas ihsan sebagai hamba-Nya. Dikutip tubuh anak kecil yang masih bernafas, lalu dibelanya tanpa rasa culas akan ganjaran yang telah Dia janjikan.

Namun, seterang manapun cahaya mentari menyinari dunia pada siangnya, di sebelah petang akan dilabuhkan juga tirainya. Begitulah suratan hidup Emneya. Sudah lelah menempuh badai yang melanda, dia perlu juga mengorak langkah seterusnya. Linangan air matanya tumpah jua akhirnya. Sekujur tubuh milik Mak Wa insan yang sudi memeliharanya ditatap penuh hiba. Insan yang banyak berjasa itu akhirnya pergi menyambut seruan Ilahi. Sementara Emneya perlu meneruskan hidupnya seorang diri.

Masa yang berlalu akhirnya menentukan kebahagiaan menyinari hidup Emneya semula. Dengan satu kalimah suci yang dilafazkan, terikatlah jiwa dua insan.Sudah suratan Ilahi, Syed Erman Syed Hanief akhirnya berjaya memetik bunga yang sedang kembang di taman larangan iman. Bunga itulah yang menjadi penyuluh hidupnya selama ini. Santun budi dan pekerti, wajah suci yang menarik hati, membuatkan Erman begitu menyenangi isterinya. Emneya begitu bahagia di samping suami tercinta.

Disangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Hidup Emneya umpama dedaun hijau yang berguguran. Padahal masih cantik untuk menghiasi dedahannya.Kebahagiaannya bersama suami bagai disentap setiap kali wajah ibu mertuanya ditatap. Pelbagai cara dan strategi, hasutan demi rancangan dilakukan oleh ibu mertuanya untuk memisahkan Emneya dan anaknya. Derita Emneya kian memuncak, kesedihannya kian membuak, namun dikuatkan hati untuk terus berdiri. Namun dia kian goyah, apatahlagi semenjak nama Ku Sarah menjadi sebahagian dari punca deritanya.

Kepada Allah lah dia berserah. Dasar hidup di dunia pastilah berbayar dengan cubaan.

Apakah kesudahannya? Adakah Emneya mampu bertahan? Apa lagi rancangan ibu mertua Emneya terhadap dirinya? Masih adakah secebis kepercayaan daripada Erman untuk Emneya? Ikuti kisahnya di laman Pena Farhana.

Untuk sebarkan contest ni, saya tag lima orang untuk join contest ni. Syarat-syarat penyertaan boleh didapati di laman Pena Farhana. Dan untuk itu, saya cuma ingin menerangkan ini hanya ringkasan semata-mata. Nak tahu kisahnya, pergila jenguk Pena Farhana. Bagus ceritanya. Suspen betul. (^_^)


Ha, nah amek! Amek! Bukannya free je tau. Ada hadiah ^_^ Haha. Sebenarnya saya hanya join kerana jalan ceritanya memang menarik. Rugi tak baca. Baca cepat. Kalau tidak kena cubit ^_^.

Buat sahabat-sahabat yang lain, join lah contest ni. Moga kita mampu mencontohi Emneya dalam cerita ni. Amiin. :)