BERKAWAN DENGAN NON-MUSLIM

Bismillahirrahmanirrahim

Dari tajuk, saya kira banyak pembaca yang sudahpun tahu hukumnya secara pasti.

Sebab tu tulis :)

Saya teringat satu ketika dahulu datang satu mesej di facebook, berdalilkan Surah Al-Ma'idah(5) ayat 51-52, tafsirannya tentang berkawan dengan non-muslim adalah salah.
Maksudnya: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani itu sebagai teman rapat, kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain; dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka itu mereka itu. Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang berlaku zalim.

Maksudnya: Dalam pada itu, engkau lihat orang-orang (munafik) yang ada penyakit dalam hatinya segera berusaha mendampingkan diri kepada mereka (Yahudi dan Nasrani), sambil berkata: "Kami takut bahawa kami akan ditimpa bencana (yang memaksa kami meminta pertolongan mereka)". Mudah-mudahan Allah akan mendatangkan kemenangan (kepada RasulNya dan umat Islam) atau mendatangkan sesuatu hukuman dari sisiNya (terhadap golongan yang munafik itu); maka sebab itu mereka akan menyesal mengenai apa yang telah mereka sembunyikan dalam hatinya.

Adakah firman Allah SWT di atas dibicarakan tentang kesemua golongan Yahudi dan Nasrani, ataupun hanya segelintir yang berkaitan sahaja?

Mungkin, dengan membaca ayat di bawah ini boleh menjawabnya :)

Maksudnya: Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil. (Surah Al-Mumtahanah(60);8)

Maksudnya: Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadikan teman rapat orang-orang yang memerangi kamu kerana agama (kamu), dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu (orang lain) untuk mengusir kamu. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.(Surah Al-Mumtahanah(60);9)

Dalam ringkasan, dalam Islam kita tidak dilarang untuk berkawan dengan non-muslim, apatah lagi bagi kebanyakan manusia hari ini yang bukannya beragama Nasrani dsb sendiri, tetapi hanyalah golongan agnostik atau ateis.

Tidak dilarang untuk berkawan selama mereka tidak bertindak ganas terhadap Islam.

Selama mereka bukan musuh ketat Islam.

Jika mereka adalah golongan ini, maka hukumnya kembali kepada ayat Al-Quran yang diberi ; 5:51, 60:9

Tatkala kita berkawan dengan mereka, ingat pula tanggungjawab kita sendiri.

Okay, pendek sahaja artikel kali ini. I'm running out of time. Bukan apa-apa pun, cuma tak boleh lama-lama depan komputer ni :)

Biarpun pendek, saya harap ianya bermanfaat andai kita dipersoalkan oleh mana-mana manusia yang terkeliru oleh perlbagai tafsiran hari ini. Selain, menjadi sebab agar kita tahu apa yang kita perbuat.

Alhamdulillah.

Mencari dan terus mencari damai yang hilang

Jumpa lagi, Inshaallah

Iffah Nabiha Ahmad Jailani

31 disember 2011

Comments

Popular Posts